Bab 1558 Menyedihkan

Ekspresi Lovira menjadi gelap saat dia mendongak. Dia berharap ini bisa ditangani tanpa melibatkan orang lain, tetapi cukup jelas bahwa pergerakan mereka akan dipantau oleh siapa pun yang berkepentingan untuk menang. Dan, sama jelasnya, siapa pun yang berani memprovokasi mereka secara terang-terangan seperti ini adalah kekuatan lain yang tidak akan kalah dari Paviliun Senja Tak Berujung sama sekali.

Paviliun Kekuatan Bintang.

Paviliun Kekuatan Bintang terkenal hanya menerima murid dengan afinitas Bintang yang langka. Dapat dikatakan bahwa kekuatan luar yang dapat dianggap sebagai anak perusahaan dari Keluarga Besar seperti Paviliun Cahaya Suci yang pernah menjadi bagian Stophiar, Paviliun Senja Tak Berujung, Paviliun Kekuatan Bintang, dan Paviliun Mimpi Abadi adalah yang paling kuat.

Ketiganya adalah kekuatan Kelas Fiend hanya di bawah Keluarga Besar, tapi sejujurnya, agak tidak akurat melihat mereka seperti ini.

Hanya ada satu Gelembung Kelas Kekacauan di Dunia Manusia yang dilindungi bersama oleh Empat Keluarga Besar. Gelembung ini juga sering mendapat dukungan dari kekuatan Kelas Fiend yang kuat ini dan seringkali para jenius terhebat dari kekuatan Kelas Fiend ini akan memainkan peran besar dalam mempertahankan Gelembung tersebut.

Dapat dikatakan bahwa satu-satunya alasan kekuatan Kelas Fiend level tertinggi ini tidak dianggap sebagai kekuatan Kelas Chaos adalah karena tidak ada cukup kesempatan untuk tumbuh. Setidaknya seperti itulah yang terlihat di permukaan, pada kenyataannya, segalanya bahkan lebih rumit dari ini saja.

Terlepas dari itu, Paviliun Mimpi Abadi adalah salah satu yang cukup misterius dan tidak sering ikut serta dalam urusan semacam itu. Mereka adalah satu-satunya kekuatan untuk tidak mengirim satu orang pun ke sini. Itu sebagian besar membuat Paviliun Twilight Tak Berujung dan Paviliun Star Force bertengkar dan mencari cara untuk membagi harta rampasan ini sendirian, sesuatu yang sejujurnya membuat semua orang terjebak.

Orang yang baru saja berbicara adalah murid peringkat keempat dari Star Force Pavilion, Tybth. Dia setara dengan Lovira dalam hampir segala hal, jadi tidak mengherankan jika dia tidak peduli menyinggung perasaannya dengan kata-katanya.

“Lovira, jangan seperti itu, apa perlu melotot? Saya sudah memberi tahu Anda bahwa jika Anda terus begini, Anda akan berakhir dengan lebih banyak kerutan daripada yang Anda tahu harus segera dilakukan. Bagaimana kalau saya memijat Anda dan membantu Anda menghaluskannya? Saya dapat membantu Anda memuluskan banyak hal.

Tybth menyeringai liar, matanya mengamati Lovira dari atas ke bawah. Terlepas dari kenyataan bahwa dia berdiri di atas sebuah bangunan setinggi beberapa ratus meter, baginya, dia mungkin juga berada tepat di depannya.

Rahang Lovira mengeras, petir di sekelilingnya terus menari dan menyala. Mereka hampir tampak seperti retakan halus di angkasa, siap meledak kapan saja.

Tiba-tiba, dan benar-benar tanpa peringatan, lengan Lovira melesat ke depan, tangannya membentuk pisau berderak yang menusuk tepat ke jantung Aina.

Namun, Aina tampaknya tidak terlalu terkejut dengan hasil ini sama sekali. Semakin kuat Kekuatan Hidupnya tumbuh, semakin sensitif dia terhadap hal-hal seperti itu.

DOR!

Polearm kapak perang Aina muncul di antara dirinya dan Lovira, bilahnya terbanting keras ke tanah. Waktunya tepat dan jari tengah Lovira menghantam kapak dengan keras.

Sebuah kilatan petir melonjak ke depan, tapi Aina sudah mundur, ekspresinya dingin.

Wajah cantik Lovira terpelintir, sepertinya tidak menyangka serangan mendadaknya akan gagal, tapi dia sudah menindaklanjuti dengan serangan lain, telapak tangannya menghujani seperti hujan deras.

Mata Aina menyipit, tubuhnya tampak bergerak sendiri. Tak satu pun dari serangannya terkirim dan dia bergerak bebas seperti daun tertiup angin. Kelembutan yang dia pelajari dari menggunakan kain sutra sebagai senjata utamanya begitu lama sepertinya sudah lama tertanam dalam dirinya.

TAMPARAN!

Wajah Lovira berputar ke samping, keras. Tampaknya untuk sesaat seolah-olah kepalanya akan memelintir lehernya hanya karena kekuatan pukulan itu saja, salah satu giginya bahkan terbang keluar dari mulutnya saat pipinya dengan cepat membengkak hanya untuk mulai sembuh dengan cepat.

Aina mundur, meraih kapaknya.

“Keterampilan pertarungan jarak dekatmu menyedihkan. Jika Anda ingin memberi saya pelajaran, saya menyarankan Anda untuk bertarung dengan sungguh-sungguh, atau saya benar-benar tidak keberatan membunuh Anda di sini dan sekarang.

Suara Aina sepertinya tidak membawa emosi sedikit pun, tapi rasa haus darahnya tidak bisa diremehkan. Dia tidak pernah seperti Leonel. Dia tidak pernah ragu untuk membunuh dan dia tidak akan pernah mengedipkan mata ke arah pembantaian. Leonel sepertinya hanya mampu menyalakan tombol itu ketika orang-orang yang dia sayangi dirugikan, tetapi dia bahkan tidak terlalu membutuhkannya. Selama seseorang menghalangi jalannya, dia akan merobek usus mereka dan mencekik mereka jika itu adalah satu-satunya cara untuk menang.

Dan sementara itu, dia tidak akan berkedip sekali pun.

Tybth bertepuk tangan dan tertawa dari atas. Dia bahkan mengambil tempat duduk, kedua juniornya tertawa dan duduk di sampingnya. Tampaknya mereka bersenang-senang.

“… Kamu menamparku?”

Lovira menyentuh luka di bibirnya yang hampir tertutup seluruhnya, ekspresinya gelap dan keruh seperti air rawa.

Aina tidak menanggapi. Sebenarnya, dia lebih suka pukulan yang kuat untuk memberikan kerusakan nyata, tetapi celah di pertahanan Lovira terlalu kecil dan sempit. Karena dia tidak berharap untuk memenangkan pertempuran ini dalam satu pukulan, dia malah memilih untuk mempermalukan dan membuat marah musuhnya.

Dalam hal insting pertarungan jarak dekat, Aina tidak merasa ada orang di dunia ini yang cocok dengannya.

Cengkeramannya pada polearm kapaknya agak menegang dan dia mengangkatnya ke udara, mengarahkannya langsung ke Lovira.

“Datang.”