Bab 1041 Memanjakan

Lokasinya adalah dek pesawat luar angkasa. Namun, menyebutnya seperti itu akan sangat merugikan ukuran sebenarnya dari raksasa yang tergantung di antara benda-benda angkasa tata surya khusus ini. Hampir terasa jauh lebih tepat untuk menyebutnya kapal luar angkasa.

Tentu saja, ini akan menjadi berlebihan. True Starships setidaknya mampu menyaingi ukuran bulan sementara yang terbesar dari mereka bisa hidup sesuai dengan namanya dan bisa berdiri berdampingan dengan matahari. Namun, yang satu ini ‘hanya’ panjangnya sepuluh kilometer, melayang di luar Lipatan Realitas Bima Sakti.

Jauh dari kapal luar angkasa junior ini adalah sebuah planet yang melayang di tanah netral. Saat ini tidak diklaim oleh kekuatan utama dari Persekutuan Bima Sakti dan sebenarnya dimaksudkan untuk bertindak sebagai stasiun relai ke kapal luar angkasa.

Leonel, yang muncul di planet ini dengan saudara-saudaranya di punggungnya tidak bisa menahan tawa.

Di depan Leonel, seorang pria paruh baya dengan ekspresi dingin berdiri. Mata kirinya telah digantikan oleh bola mata perunggu yang bergulir dan mata kanannya ditutupi oleh kacamata berlensa. Saat ini, dia adalah orang yang bertanggung jawab untuk menjaga stasiun teleportasi ke kapal luar angkasa yang melayang di atas.

Planet ini adalah planet tepi. Itu ada di perbatasan Lipatan Realitas dan sangat berharga untuk digunakan sebagai titik loncatan. Tapi, di luar itu, cukup tandus dan kekurangan sumber daya. Jadi, tidak jauh berbeda dengan pompa bensin asteroid yang Heira kunjungi untuk melaporkan Leonel, hampir tidak ada orang di sini.

Bukan hanya Leonel yang datang. Noah dan Jessica hadir, bersama dengan orang-orang Tyrron dan Bulan. Namun, mereka semua juga marah.

Masalah yang ditantang oleh Galaksi Dimensi Keenam jelas merupakan provokasi yang terang-terangan. Bukan hanya itu alasan konyol membonceng aturan yang tidak ada, tetapi mereka bahkan menghina kecerdasan orang-orang di Bumi selangkah lebih maju dengan benar-benar menempatkan begitu banyak rintangan di depan mereka untuk mereka lompati.

Leonel tersenyum ramah di wajahnya bahkan ketika menyadari situasi mereka. Karena dia telah memilih untuk mendekati setiap situasi seperti ini sampai dia dipaksa untuk tidak melakukannya, maka dia akan melanjutkan dengan pilihan itu, bahkan jika itu tampak sangat jelas. tujuan orang-orang ini tidak murni.

“Saya tidak berpikir bahwa ini akan menjadi kepentingan terbaik kami. Bagaimana kalau kita bertemu di tengah?” Leonel berbicara kepada pria paruh baya itu. “Karena kita sudah di sini, mengapa tidak turun? Kami lebih dari bersedia untuk memiliki pertempuran ini. Namun, menginjak kapal Anda sepertinya tidak perlu, juga tidak memenuhi janji awal Anda tentang pemandangan netral. ”

Kenyataannya adalah fakta bahwa mereka dapat memilih lokasi planet ini secara inheren membuatnya tidak netral sejak awal. Jika mereka dapat mengatur stasiun teleportasi di sini, siapa yang mengatakan bahwa mereka tidak mengatur apa pun?

Tetap saja, Leonel memilih untuk mencoba berkompromi terlebih dahulu.

Pikirannya dari beberapa hari yang lalu masih membebani pikirannya. Dia tidak ingin menganggap musuhnya sebagai ‘orang lain’. Dia ingin menganggap mereka sebagai subjek masa depan yang suatu hari akan dia taklukkan, orang-orang yang tidak berbeda dari dirinya sendiri. Dia secara sadar berusaha melawan sifat manusianya sendiri untuk membentuk kelompok dalam dan kelompok luar. Karena itu, dia tidak bisa begitu saja datang dengan senjata api hanya karena seseorang mencoba bermain keras dalam negosiasi.

Tapi, apa yang akan segera diketahui Leonel adalah fakta bahwa terkadang tidak peduli seberapa karismatik atau baik Anda. Sering kali, logika juga tidak relevan. Pada titik tertentu, hanya mereka yang kuat yang dapat mengatakan apa yang bisa dianggap sebagai kenyataan dan apa yang tidak.

Dan, seolah-olah untuk membuktikan ini… Bibir pria paruh baya itu melengkung menjadi seringai miring seolah-olah hanya setengah dari wajahnya yang berfungsi dengan baik.

“Kami telah menetapkan persyaratan untuk mengakhiri perang ini dengan pertumpahan darah sesedikit mungkin,” katanya. “Namun, jika Anda tidak menginginkan cabang zaitun ini, kami akan langsung menggunakan planet ini sebagai batu loncatan untuk mengirimkan pembangkit tenaga listrik Dimensi Keenam ke galaksi Anda. Lalu kita akan mengakhiri semuanya dengan cara kita sendiri.”

Pada saat itu, Leonel mencapai pemahaman. Mereka tidak memanggil mereka ke sini untuk berperang atau bahkan melakukan pembicaraan damai ini. Mereka telah dipanggil ke sini sebagai tampilan kekuatan mereka dan juga sebagai tamparan lain ke wajah Bumi.

Seolah-olah mereka memanjakan Bumi, menunjukkan kepada mereka kartu truf mereka seolah-olah mereka tidak memiliki kemampuan untuk menemukan hal-hal ini sendiri atau memahaminya.

Dan bagian yang paling menjijikkan dari itu… Apakah mereka benar.

“Jadi, biarkan aku meluruskan ini. Anda membuat aturan palsu yang Anda pikir kami akan cukup bodoh untuk percaya bahwa itu benar-benar ada. Anda kemudian membuat kami berteleportasi ke tanah yang disebut ‘netral’ ini. Namun, alih-alih tanah netral ini menjadi lokasi pertempuran yang Anda minta, Anda ingin kami berteleportasi lagi sehingga kami bisa pergi ke pesawat ruang angkasa * Anda *? ”

Milan berbicara tanpa mempedulikan kesopanan. Biasanya, dengan Leonel dan Noah mengambil alih sebagai Pangeran Bumi, bukan giliran orang lain untuk berbicara. Tapi, setelah mengikuti Leonel begitu lama, seorang pria yang tidak terlalu peduli dengan hierarki yang begitu ketat, Milan tidak pernah ragu untuk mengungkapkan pikirannya, bahkan di hadapan orang-orang ini.

Dia sudah marah pada saat ini. Orang-orang ini, apakah mereka benar-benar berpikir bahwa mereka bodoh?

Alasan mereka datang ke sini meskipun mengetahui bahwa kompetisi tahanan ini palsu adalah untuk membuktikan bahwa mereka tidak perlu takut. Bahkan jika itu adalah pertempuran satu lawan satu, siapa yang peduli? Sejak kapan orang-orang di Bumi takut pada hal semacam itu?

Tapi sekarang mereka sangat jelas mengambilnya terlalu jauh.

Bola mata perunggu pria paruh baya itu berputar, mendarat di Milan. Tanpa sepatah kata pun, tekanan tanpa bentuk melesat ke luar, memaksa Milan mundur secara eksplosif. Bahkan salah satu perisai energinya meledak saat bersentuhan, tidak mampu menahan bahkan satu gelombang aura. Sebelum ada yang bisa bereaksi, Milan sudah dipaksa mundur puluhan meter.

“Katakan pada anjing Anda yang menggonggong untuk menjaga mulutnya. Sudah di bawah saya untuk membuang waktu saya di sini. Ini bukan negosiasi. Anda melakukannya, atau Anda menghadapi konsekuensinya. ”

Senyum Leonel perlahan memudar.