Bab 1035 Kekuatan Busur

Telapak tangan Leonel terbalik, memperlihatkan busur yang ramping dan sederhana. Itu adalah busur yang sama yang dia dapatkan dari Camelot Zone.

Meskipun itu hanya harta Perunggu Kuasi, ketika datang ke medan perang ini, itu sudah menjadi salah satu senjata terbaik dalam penampilan. Dan… dalam hal keahlian menembak, Leonel benar-benar tidak membutuhkan apa-apa selain ini.

Dalam sekejap mata, setengah lusin anak panah muncul di tali busur Leonel sekaligus. Seolah-olah dia hampir tidak perlu menghitung apa pun, mereka menembak ke luar, menembus tenggorokan sebanyak burung dalam waktu yang terasa seperti sekejap.

Tidak ada jumlah manuver yang tampak penting. Dengan setiap napas ringan yang diambil Leonel, ‘burung’ lain jatuh dari langit. Panah tunggalnya tampaknya mampu menutupi seluruh medan perang. Tidak peduli berapa banyak barikade yang Anda berdiri di belakang, tidak peduli berapa banyak usaha yang Anda lakukan untuk berlari, itu semua tidak ada artinya.

Tubuh Leonel dan busurnya seperti menghilang. Tidak, bukan karena itu menghilang, melainkan karena mereka tampaknya telah menjadi satu.

Dentingan tali busur tidak berbeda dengan kelenturan lengan Leonel atau cambukan kakinya. Lekukan tubuh busur tidak berbeda dengan ketegangan tulang belakang Leonel dan jantungnya.

Sudah lama sekali sejak Leonel menggunakan busur, lebih memilih untuk mengandalkan skill Crafting-nya untuk membuat senapan sniper yang kuat. Satu-satunya alasan dia menggunakannya sekarang adalah karena dia menyadari bahwa itu adalah penggunaan staminanya yang lebih efisien. Meskipun senapan sniper tidak mengurasnya seperti dulu, itu masih memberikan pukulan.

Namun, Leonel tidak pernah menyangka akan tiba-tiba tenggelam dalam perasaan yang sudah lama tidak disentuhnya. Ada sesuatu tentang busur yang ada di pesawat yang terpisah dari pistol.

Tidak peduli seberapa keras Leonel mencoba, dia selalu merasa bahwa ada penghalang antara dia dan senjatanya benar-benar bernafas sebagai satu. Namun, penghalang itu tampak setipis selembar kertas basah ketika dia mengambil busurnya.

Leonel bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan yang sama yang dia tanyakan tentang tombaknya.

Apa yang istimewa dari Bow Force?

Itu adalah pertanyaan yang lucu karena Leonel bahkan tidak yakin bahwa dia pernah menggunakan Bow Force sebelumnya. Apakah dia pernah menangkapnya? Sebenarnya, dia tidak begitu yakin. Dia pikir dia punya, mungkin, mungkin. Tapi, benarkah dia? Mungkin tidak.

Untuk waktu yang lama, dia tidak merasa bahwa ada perbedaan antara Pasukan senjata. Mereka hanya membuat segalanya lebih tajam, bukan? Kalau begitu, kenapa harus menggenggam Bow Force saat dia bisa memasang Spear Force ke panahnya? Bukankah itu sama saja?

Tanpa sadar, Leonel telah membatasi Kekuatan Busurnya dengan cara ini, membuat apa yang dia pahami dari Percobaan Merlin cukup jinak dan tidak berguna.

Jadi, dia bertanya lagi pada dirinya sendiri.

Apa yang membedakan Angkatan Busur dari Angkatan lain?

Rasanya seperti jawabannya adalah Range lagi. Faktanya, rasanya jawabannya adalah Rentang kali sepuluh. Tapi Leonel merasa tidak puas dengan jawaban ini. Bukan karena jawaban ini salah. Sebenarnya, itu benar. Alasan dia tidak puas adalah karena dia merasa itu terlalu sederhana …

Leonel jatuh ke kondisi seperti kesurupan. Jari-jarinya bergerak lebih cepat dan lebih cepat dan panah yang dia lepaskan sepertinya menghapus langit dengan sendirinya. Bahkan sebelum kapal itu menyeberang dari jarak dua kilometer menjadi hanya satu kilometer, lebih dari setengah burung di langit telah dibantai.

Pada saat itu, Leonel memasuki jangkauan penembak jitu Crars dan mereka mulai mencoba menembaknya dari langit sebelum Leonel bisa mencapai mereka. Tapi, saat itulah sesuatu yang Radlis, Libli dan si kembar tidak akan pernah lupakan dalam hidup mereka terjadi.

Kecepatan Leonel mencapai gigi baru. Dia kehabisan panah dan mulai membentuknya dengan Earth Force-nya. Lengannya menjadi seperti kabur dan tali busurnya sering kali bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menyelesaikannya sebelum dia memasukkan panah lain dan menariknya.

Pada saat itu, mereka semua menyaksikan seorang pemanah berhadapan melawan lusinan orang. Leonel mengirimkan beberapa tembakan, panahnya berbenturan sempurna dengan yang dilepaskan oleh penembak jitu Crars.

Pada awalnya, itu seimbang dan mereka tampaknya telah mencapai jalan buntu. Bentrokan di langit semakin bergema, kilatan cahaya dari semua warna datang dari satu sisi hanya untuk dihalangi oleh tirai perunggu dari sisi lain. Seolah-olah panah itu tidak berbeda dengan tetesan hujan yang memantul satu sama lain di langit.

Tapi kemudian, situasinya berubah.

Panah Leonel mulai meluncur ke sisi panah yang mendekat. Tampaknya dia meleset pada awalnya, tetapi kemudian menjadi jelas bahwa satu anak panah Leonel mulai mengganggu jalur dua lainnya. Kemudian tiga lainnya. Kemudian empat lainnya.

BANG!

Aura bergelombang meledak dari tubuh Leonel. Sebuah cahaya tombak emas berkedip-kedip masuk dan keluar dari keberadaan di dahi Leonel seolah-olah melawan sesuatu, tapi itu tidak berhasil.

Panah Leonel tiba-tiba mendapatkan kehidupan mereka sendiri. Alih-alih mempercepat, langkahnya tiba-tiba melambat. Namun, di bawah tatapan heran dari mereka yang menonton, bukan Leonel yang mulai kalah, melainkan penembak jitu Crars.

Leonel menarik napas ringan, panah dilepaskan bersamaan dengan napasnya.

Itu melengkung di langit, meluncur ke sisi satu demi satu panah. Itu menggunakan panah penembak jitu Crars hampir seperti trek balap, lintasannya melengkung seolah-olah memiliki pikirannya sendiri.

Kemudian…

SHUUU!

Leher ‘burung’ tertusuk tepat, yang pertama ditebang dalam beberapa pertukaran terakhir. Rasanya seolah-olah medan perang telah jatuh ke dalam keheningan yang menakutkan, seorang pemuda lajang dengan aura yang menyala-nyala menjadi pusat perhatian.

Jangkauan memang terlalu sederhana untuk menggambarkan perasaan Leonel terhadap busur itu. Ketika dia memegangnya di tangannya, dia memiliki kepercayaan diri yang tak terhapuskan.

Apa yang membedakan Pasukan Busur Leonel dari Pasukannya yang lain? Itu adalah fakta bahwa itu adalah Kekuatan Busurnya.

‘Dengan satu panah, aku bisa melakukan apa saja.’

Kabut ungu yang kuat mengepul ke kehidupan di sekitarnya.