Bab 387: Terkejut

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Jiang Hao terkejut. Tampaknya Xuanyuan Tai tidak sendirian.


Sayangnya, dia tidak bisa menggunakan Penilaian Harian. Dia ingin menyimpannya untuk menilai benih bunga kuno Xuanyuan Tao nanti.

Karena mereka telah mencapai tahap ini, langkah selanjutnya akan lebih mudah.

Setelah semuanya beres, sekarang saatnya dia mengeluarkan benihnya. Yang penting untuk diverifikasi adalah benihnya. Hanya dengan melakukan hal ini mereka dapat melanjutkan transaksi yang tidak terduga ini.

Jika dia tidak bisa menanamnya, dia tidak akan mengganggunya lagi. Dia hanya akan mundur.

Sedangkan untuk pembelajaran bahasa, dia hanya bisa mempertimbangkan pilihan lain jika itu terjadi.

Jika tidak, ia mungkin akan terjerat dalam berbagai masalah lainnya.

“Kakak Senior Bei, siapa ini?” gadis muda itu bertanya dengan bingung.

“Ini Kakak Senior Jiang Hao,” kata Xuanyuan Tai. “Dia adalah murid sekte dalam.

Xuanyuan Tai menoleh ke Jiang Hao. “Ini adalah Kakak Muda Fang Xue.”

Jiang Hao menyapanya dengan sopan.

Xuanyuan Tai langsung ke pokok permasalahan. “Sebenarnya, Kakak Senior Jiang baru-baru ini mengembangkan minat pada bahasa dan karakter lain. Karena Anda sangat mahir dalam hal itu, saya membawanya ke sini untuk mendapatkan bimbingan.”

Fang Xue mengerutkan kening. “Saya minta maaf. Aku tidak bisa membantumu,” katanya. “Bukannya aku tidak mau, tapi akhir-akhir ini aku terlalu sibuk dengan urusanku sendiri. Saya rasa saya tidak bisa meluangkan waktu.”

“Apa yang membuatmu begitu sibuk, Kakak Muda Fang?” Jiang Hao bertanya.

Sekaranglah waktunya untuk bekerja sama. Lagipula, sepertinya dia datang untuk mencari rahasia dalam “Catatan Pegunungan dan Lautan.”

“Ya, beri tahu kami. Kakak Senior Jiang adalah murid sekte dalam. Mungkin dia bisa membantu,”

Kata Xuanyuan Tai.

Setelah ragu-ragu sejenak, Fang Xue berbisik, “Silakan ikuti saya.”

Di halaman belakang, ada ladang roh yang dipenuhi ramuan roh. Itu adalah jenis tumbuhan biasa yang membantu konsentrasi. Kelihatannya tidak terlalu berharga.

Namun, di antara tumbuhan roh ini, ada area kecil yang dikelilingi oleh batu.

Di tengah area ini terdapat sebuah batu emas kecil.

‘Apakah itu benih?’

Jiang Hao terkejut.

“Ini…” Fang Xue melihat benih emas itu. “Saya telah mencoba mencari cara untuk mengembangkannya, namun saya gagal berulang kali. Kakak Senior Jiang, jika Anda dapat membantu saya,

Aku punya waktu untuk mengajarimu.”

“Bolehkah aku melihatnya?” Jiang Hao bertanya.

“Tentu saja.” Fang Xue mengangguk.

Jiang Hao mendekati ladang roh dan mengambil benih itu.

Dia mengamatinya dengan cermat. Itu hanya tampak seperti batu. Bagaimana itu bisa menjadi benih?

‘Xuanyuan Tai seharusnya tidak mencoba mengujiku dengan batu. Apakah dia baru saja memilih sesuatu yang sangat mirip batu? Atau apakah dia ditipu oleh nenek moyangnya?’

Jiang Hao menggunakan Penilaian Harian pada benih tersebut. Dia ingin memahami apa itu dulu. Jika ternyata itu batu, dia akan pergi.

[Benih Bunga Xuanyuan: Bunga warisan yang dikumpulkan oleh Klan Xuanyuan sebelum mereka dimusnahkan. Hal itu diwariskan kepada keturunan mereka. Encerkan setetes darah anggota Klan Xuanyuan ke dalam semangkuk air dan sirami benihnya saat fajar. Gunakan ini sebagai katalis untuk memicu warisan. Dibutuhkan benda suci untuk beresonansi dengan darah. Benih akan bertunas setelah sebulan. Orang yang darahnya mendapatkan hak atas warisan dan memiliki peluang lebih tinggi untuk mendapatkan harta ilahi Klan Xuanyuan.]

‘Ini sebenarnya adalah benih bunga!’ Jiang Hao terkejut.

Ini adalah warisan Klan Xuanyuan, dan hanya anggota Klan Xuanyuan yang bisa mendapatkannya.

Meskipun dia bisa menumbuhkannya, itu akan membuat Xuanyuan Tai menjadi sangat kuat.

Apakah itu layak?

Jiang Hao memikirkannya sebentar.

Dia tidak memiliki keluhan atau permusuhan dengan Xuanyuan Tai dan Klan Xuanyuan. Dia yang semakin kuat tidak akan terlalu mempengaruhinya.

Namun, dia hanya mendapatkan beberapa informasi tentang bahasa sebagai imbalan untuk membantu menumbuhkan benih, yang juga tidak akan membuatnya kuat.

Namun, saat bunganya mekar, dia mungkin bisa mendapatkan gelembung emas.

Dengan gelembung emas, dia bisa mendapatkan harta karun. Bagaimanapun juga, itu bukanlah suatu kerugian baginya.

Setelah membuat keputusan, dia tidak berpikir lebih jauh.

Xuanyuan Tai agak khawatir saat melihat Jiang Hao menatap benih itu dengan saksama.

Fang Xue, atau lebih tepatnya Xuanyuan He, juga merasa bahwa Jiang Hao tidak terlalu bisa dipercaya.

Seorang kultivator di puncak Alam Pendirian Yayasan tidak mungkin menumbuhkan bunga yang begitu penting.

Namun, dia juga penasaran untuk melihat bagaimana tanggapan Jiang Hao.

Ada kemungkinan besar bahwa dia hanya akan membuat sesuatu yang dibuat-buat sehingga dia bisa mendapatkan informasi yang dia butuhkan.

Ketika Kakak Seniornya memberitahunya bahwa dia telah menemukan cara untuk menanam bunga itu, dia mengira mereka akan bertemu dengan seorang tetua di Sekte Catatan Surgawi. Dia tidak menyangka dia adalah seorang kultivator di Alam Pendirian Yayasan.

Dia juga perlu membimbingnya dalam belajar bahasa. Setidaknya dia bisa menjebaknya seperti itu.

Kakak Senior Xuanyuan Tai telah berjanji untuk mundur, jadi dia tidak punya pilihan.

Namun, dia merasa sedikit kecewa. Dia bisa merasakan bahwa Jiang Hao kekurangan pengetahuan dan kekuatan.

Sesaat kemudian, Jiang Hao meletakkan benih itu ke tanah.

“Apakah mungkin untuk menumbuhkannya?” tanya Xuanyuantai.

Jiang Hao tenang. “Ya. Namun, apakah Adik Junior ini benar-benar cukup paham tentang bahasa?

“Tentu saja,” kata Xuanyuan He.

“Ini akan memakan waktu satu bulan. Jika Anda mengikuti instruksi saya, bunganya akan bertunas dalam sebulan, ”kata Jiang Hao jujur.

“Sebulan?” Xuanyuan Dia tercengang. Dia bertanya-tanya bagaimana Jiang Hao bisa begitu yakin tentang hal itu.

Namun, dia tidak punya pilihan selain ikut bermain.

“Kalau begitu… Kakak Senior Jiang, kamu dapat menggunakan bulan ini untuk mempelajari apa pun yang kamu inginkan tentang bahasa sambil membantu Kakak Muda menanam bunga,” kata Xuanyuan Tai sambil tersenyum. Ada harapan!

Meskipun Xuanyuan He tidak tahu apakah informasinya dapat dipercaya, dia tahu bahwa orang ini adalah satu-satunya yang mampu menumbuhkan Bunga Dao Wangi Surgawi. Mungkin itu layak untuk dipercaya.

“Bagaimana cara kita menanamnya?” Xuan Yuan Dia bertanya.

“Apakah ini benih leluhurmu?” Jiang Hao bertanya.

Xuanyuan Dia kaget. ‘Bagaimana dia tahu?’

Banyak orang telah melihat benih ini, tetapi tidak ada yang mengetahui bahwa itu adalah benih leluhur.

“Ya.” Xuanyuan Dia mengangguk.

Jiang Hao mengangguk. “Saat fajar, ambillah setetes darahmu dan encerkan dalam semangkuk air. Lalu, sirami benihnya dengan itu.” “Apakah itu semuanya?” Xuan Yuan Dia bertanya.

Mereka telah mencobanya tetapi tidak saat fajar.

“TIDAK.” Jiang Hao menggelengkan kepalanya. “Ada langkah penting lainnya, namun saya tidak dapat memberi tahu Anda hal itu sampai Anda mengajari saya apa yang perlu saya ketahui. Saya akan datang sekali sehari, dan dalam waktu sekitar satu bulan, Anda akan melihat hasilnya.”

“Baiklah. Ketika Anda datang untuk memeriksa benihnya, saya bisa mengajari Anda tentang bahasa yang ingin Anda ketahui. Selama bunganya mekar, saya bersedia mengajari Anda semua yang saya tahu.”

Jiang Hao mengangguk.

Setelah itu, dia mengucapkan selamat tinggal pada mereka dan pergi.

Satu-satunya hal yang menyusahkan adalah menemukan benda suci. Dia memiliki beberapa benda suci tapi…

Dia tidak bisa menggunakan Pedang Surgawi Purba atau Bunga Dao Wewangian Surgawi. Dia hanya bisa mengandalkan cincin emas.

Masih harus dilihat apakah ini benar-benar berhasil. Dia akan mencobanya besok.

Melihat Jiang Hao pergi, Xuanyuan Tai menghela nafas lega. “Sebulan!”

Xuanyuan Dia penasaran. “Kakak Senior, apakah kamu menyebutkan kepadanya bahwa itu adalah benih leluhur?”

“Tentu saja tidak,” kata Xuanyuan Tai.

“Lalu… Bagaimana jika itu benar-benar mekar?” Xuanyuan Dia penasaran.

“Kami jauh dari kata pelit. Kami akan menemukan cara untuk memberikan kompensasi padanya. Saat ini, kami menyamar sebagai murid sekte luar. Jika kami menjanjikan banyak batu roh sebagai imbalannya, itu mungkin akan membuatnya curiga, ”kata Xuanyuan Tai.

“Sebulan… entahlah. Saya merasa kecil kemungkinannya benih itu akan tumbuh,” kata Xuanyuan He.

Selama bertahun-tahun, mereka tidak berhasil menanam benih tersebut. Jiang Hao baru saja melihat sekilas benih itu dan memberi tahu mereka bahwa itu akan memakan waktu satu bulan.

Rasanya tidak nyata.

Keesokan harinya, Jiang Hao mengikuti Xuanyuan Tai kembali ke kediaman mereka pada sore hari.

Mereka sudah menyirami benih itu dengan darah encer saat fajar. Jiang Hao menyentuh benih dengan cincin emas untuk memicu warisan ilahi, tetapi dia tidak dapat merasakan perubahan apa pun. Dia tidak tahu apakah itu berhasil.

Itu baru hari pertama. Dia akan menilainya besok untuk melihat apakah itu berhasil.

Kali ini dia menilai Fang Xue. Nama aslinya memang Xuanyuan He.

Akhirnya, Jiang Hao merasa nyaman.

Sebulan belajar bahasa. Setelah itu, dia bahkan mungkin mendapatkan gelembung emas..