Babak 369: Cahaya Ungu Seperti Milik Jing

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Jiang Hao duduk di bawah pohon dan memikirkan apa yang terjadi sebelumnya.


Kemunculan Li Bai mengejutkannya.

Untungnya, dia datang hanya untuk menemui ajalnya dan tidak berniat menyerangnya.

Dia memiliki peluang bagus untuk menang. Jika Li Bai melawan, Jiang Hao tidak akan selamat.

Sesuatu sedang terjadi. Syukurlah, semuanya berjalan lancar.

Namun, kemalangan menimpanya dan menciptakan beberapa situasi yang mengancam nyawa.

‘Tapi cahaya apa yang menyinariku? Itu membuatku merasa seperti tidak punya tempat untuk lari…

Perasaan itu membuatnya tidak tenang.

‘Saya menggunakan semua Jimat Teleportasi Seribu Mil saya. Saya perlu membuatnya lebih banyak lagi.’

Membuat lebih banyak jimat teleportasi akan menghambat kemampuan sucinya lagi, tetapi dengan kemampuan Kebangkitan Pohon Layu, dia mungkin bisa segera pulih.

Selama dia tidak terlalu memaksakan diri, semuanya akan baik-baik saja.

Jika pengaruhnya terlalu parah, dia mungkin tidak dapat pulih tanpa Pil Dewa Salju.

Jiang Hao mengeluarkan sembilan cincin itu. Harta karun khusus ini terbukti sangat berguna.

Itu juga membuatnya menyadari sesuatu. Dia perlu mengubur salah satu cincin di luar sekte.

Dengan begitu, dia bisa menghindari penggunaan Jimat Teleportasi Seribu Mil dan juga menghindari halaman rumahnya ketika seseorang mengikutinya.

Lagi pula, ada terlalu banyak hal penting di halaman rumahnya yang dia tidak ingin orang lain mengetahuinya.

Jika ada orang yang memasuki tempat itu, itu akan berbahaya.

Dia hanya memiliki empat cincin tersisa yang bisa dia gunakan. Jika dia menggunakan satu lagi, dia hanya punya tiga yang tersisa.

Tiga sudah cukup untuk momen kritis.

Dia telah menggunakan tiga cincin untuk menghadapi Li Bai.

Dia telah menyia-nyiakan satu untuk kembali ke halaman dan menghapus jejaknya. Kalau tidak, dua saja sudah cukup.

‘Jika perlu, aku harus meminta kembali cincin itu dari Xiao Li dan binatang buas itu.’

Awalnya, dia mengira cincin itu tidak begitu penting, jadi dia memberikannya. Baru sekarang dia mengerti bahwa itu bisa digunakan dalam situasi kritis.

Sekarang rasanya sayang sekali jika memberikannya begitu saja.

Sembilan Cincin Langit dan Bumi memiliki satu cincin utama dan delapan sub-cincin.

Xiao Li dan binatang itu masing-masing punya satu. Dia telah menguburkannya di Alam Mayat. Ada satu lagi di halaman rumahnya.

Jika dia mengubur satu di luar sekte, dia akan mendapatkan tiga cincin. Dia hanya akan memiliki dua jika dia menggunakan yang lain dan menguburkannya di tempat lain.

Rasanya itu tidak cukup.

Untungnya, saat ini tidak ada masalah yang memerlukan cincin tersebut.

Jika dia kehabisan cincin di masa depan, dia bisa menggantinya dengan Jimat Teleportasi Seribu Mil.

Setelah istirahat, dia mulai melanjutkan tugasnya melenyapkan setan.

Selama periode ini, dia memikirkan jejak keberuntungan besar. Dia mencoba menggunakan teknik rahasia yang Dan Yuan ajarkan kepada mereka dalam pertemuan itu tetapi tidak menemukan jejak keberuntungan sama sekali.

Bahkan di lokasi reruntuhan tempat dia menemukan mutiaranya, tidak ada jejak yang tersisa.

Nampaknya kembalinya keberuntungan besar ke dunia meninggalkan jejak di sembarang tempat. Kedekatannya dengan sumber tidak serta merta memudahkan pencariannya.

Jika dia tidak dapat menemukannya, dia tidak akan mendorongnya. Dia terus menyingkirkan setan-setan itu.

Pada hari-hari berikutnya, dia menilai Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi dan Sepatu Bot Sembilan Surga.

Tidak ada masalah dengan Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi; dia hanya perlu terus menyegelnya.

Sepatu bot itu menambahkan atribut lain ke set Armor Pertempuran Sembilan Surga.

[Salah satu dari Set Piece Armor Pertempuran Sembilan Surga (Sepatu Bot): Kemampuan dari empat armor pertempuran telah ditingkatkan. Semua aspek telah mencapai Alam Kenaikan Jiwa. Memakainya mengatur energi spiritual, meningkatkan teknik gerakan, dan memberikan kemampuan mengendarai angin.]

Jiang Hao cukup terkejut. Armor Pertempuran Sembilan Surga memang luar biasa.

Sayangnya, dia belum mencapai Soul Ascension Realm, jadi dia tidak bisa sepenuhnya menggunakan kekuatannya.

Saat ini, kemampuannya hanya berhenti di Alam Roh Primordial.

Ia penasaran dengan sisa-sisa helm, ikat pinggang, celana, dan jubah perang.

Ada total delapan buah di set. Bahkan mungkin ada lebih banyak lagi.

Untuk saat ini, dia tidak terlalu memperhatikannya.

Dia fokus menghabisi iblis dan menyelesaikan misi sekte tersebut.

Namun, tidak perlu terburu-buru. Dia bisa saja bersembunyi di sini sebentar.

Mu Qiu masih di luar, dan dia tidak tahu apa yang terjadi. Lebih baik tetap bersembunyi.

Bahaya Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi telah hilang, jadi ada kemungkinan besar akan terjadi pertemuan lagi.

Keesokan harinya, dia menerima pesan. Memang akan ada pertemuan malam ini.

Itu adalah pertemuan dadakan lainnya.

Kali ini, Jiang Hao tidak perlu mempersiapkan apapun. Begitu tengah malam tiba, dia memasuki loh batu.

Mereka berkumpul di area umum dan mengambil tempat duduk.

“Saya dengar sudah ada kemajuan,” kata Dan Yuan.

Gui melihat sekeliling. Dia tidak yakin kemajuan apa yang telah dicapai.

Namun, dia menyadari bahwa Jing tidak mengungkit masalah apa pun, jadi dia berasumsi semuanya baik-baik saja untuk saat ini.

“Apakah ini kabar baik?” Liu bertanya.

Dia berada di luar negeri. Jika terjadi letusan, dia bisa keluar sebentar untuk menghindari masalah. Namun, kedamaiannya tidak bertahan lama.

“Ya,” kata Xing. “Setelah Sekte Bulan Cerah mengalihkan fokusnya ke selatan, ia merasakan bahwa Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi akan segera meletus. Ini memberi tahu Clear Sky School. Namun, tanda-tanda letusan menghilang pada saat kritis.’

“Lenyap?” Gui bingung.

“Tiba-tiba menghilang, dan satu-satunya hal yang dapat kami pastikan adalah ada yang turun tangan. Krisis ini diselesaikan dengan lancar.” Xing mengangguk.

“Siapa itu?” seru Liu.

“Kami tidak tahu siapa orangnya, tapi ada tandanya.” Xing memandang semua orang. “Sepertinya cahaya ungu muncul dan memutuskan segalanya.”

“Cahaya ungu?” Gui tercengang. Dia memandang Jiang Hao secara naluriah.

‘Jangan lihat aku…’ Jiang Hao tetap diam.

Tingkah laku Gui juga mengejutkan yang lain.

Mereka berspekulasi banyak hal tetapi menahan diri untuk tidak bertanya langsung pada Jing.

Namun, mereka punya satu hal dalam pikiran mereka. Cahaya ungu mungkin berhubungan dengan Jing.

“Karena semuanya berjalan dengan baik, kalian masing-masing dapat mengajukan pertanyaan kepada saya. Tapi Anda harus bertanya kepada mereka sekarang,” kata Dan Yuan.

Yang lain mengerti bahwa pertukaran ini tidak seperti hal biasa, dan mereka mungkin tidak memiliki kesempatan seperti itu lagi.

“Saya ingin mengetahui keberadaan Ulat Sutera Surgawi,” kata Gui.

“Saya ingin bertanya di mana lebih banyak Esensi Kayu dapat ditemukan,” kata Liu.

“Saya ingin tahu tentang Klan Abadi yang Jatuh,” kata Xing.

Jiang Hao tidak terlalu akrab dengan dua yang pertama, tetapi Klan Abadi yang Jatuh yang ingin ditanyakan Xing mungkin ada hubungannya dengan Gu Qing.

Saat giliran Jiang Hao tiba, dia ragu-ragu sejenak. “Saya ingin tahu di mana saya bisa menemukan seseorang yang mengetahui lebih banyak tentang berbagai bahasa di dunia.”

Dan Yuan mengangguk. “Pada pertemuan berikutnya, Anda akan menerima jawaban Anda.”

Setelah masalah itu diselesaikan, Gui berkata, “Senior, saya telah mendeteksi jejak keberuntungan besar lainnya.”

Jiang Hao terdiam.

Itu berarti Gui masih ada di dekatnya.

Dia pikir dia mungkin sudah pergi.

Gui memberi tahu Xing dan Dan Yuan tentang lokasi di mana dia menemukan jejaknya.

Dia menerima hadiah dari keduanya.

Pertemuan itu berakhir.

Tidak banyak pembicaraan kali ini.

Meski pertemuannya singkat, Jiang Hao merasa kesan yang ditinggalkannya efektif. Dia telah membuat dirinya terlihat misterius dan sulit dipahami.

Adapun keinginannya untuk menemukan seseorang yang tahu tentang bahasa, dia akan menemukan jawabannya di pertemuan berikutnya.

Saat itu, dia bisa memutuskan apakah akan bertemu mereka atau tidak.

Larut malam, Jiang Hao muncul dari pertemuan itu.

Dia menutup matanya untuk beristirahat dan memutuskan untuk melenyapkan setan keesokan harinya. Dia harus berada dalam kondisi puncaknya.

Di Danau Seratus Bunga di Sekte Catatan Surgawi, Baizhi berdiri di depan sebuah paviliun.

“Sekte Master.”

Hong Yuye duduk di paviliun. “Berbicara.”

“Kami dapat memastikan bahwa orang yang mencari Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi telah terbunuh. Orang yang bertindak adalah individu misterius, dan identitas mereka tidak dapat ditentukan untuk saat ini. Berdasarkan informasi saat ini, orang ini kemungkinan besar ada hubungannya dengan individu yang kami asumsikan berada di belakang Jiang Hao. Sejauh ini, kami berasumsi bahwa orang tersebut misterius dan memiliki kekuatan serta kemampuan menyembunyikan yang cukup,” kata Baizhi.

“Namun, ada kemungkinan juga bahwa mata-mata terlibat dalam hal ini. Bagaimanapun juga, masalah Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi sangatlah penting. Mungkin saja sekte lain akan mencoba menyakiti orang tersebut.”

“Ada yang lain?” Hong Yuye bertanya.

“Mu Qiu sedang diinterogasi. Dia membuatnya sangat sulit untuk mendapatkan informasi darinya,” kata Baizhi. “Aku tidak yakin kenapa, tapi Sekte Bulan Terang telah memutuskan untuk mengabaikan semua sekte lain dan mulai bergerak ke sini. Mereka mengatakan bahwa mereka akan tiba dalam beberapa hari..”