Bab 335: Jenius Luar Biasa

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

“Apa dua kemungkinannya?” Jiang Hao duduk bersila di lantai dan mendengarkan dengan penuh perhatian.


“Sebenarnya, loh batu paling atas itu kosong, dan itu juga yang paling istimewa. Tablet batu ini juga bisa digunakan untuk pencerahan, namun hasilnya sama sekali berbeda. Saat itu, saya juga pergi ke sana. Anda harus tahu bahwa seluruh Sekte Mayat Ilahi, termasuk saya, sejauh ini hanya memiliki tujuh orang yang berhasil mencapai puncak, ”kata Zhuang Yuzhen.

“Saat itu, saya duduk di depan loh batu dan berkultivasi selama tujuh hari tujuh malam. Pada akhirnya, saya memahami kemampuan ilahi, yang sangat kuat.”

Jiang Hao merasa iri.

“Apakah menurutmu itu hal yang baik?” Zhuang Yuzhen tiba-tiba bertanya.

“Bukan begitu?” Jiang Hao balik bertanya.

“Saya pikir itu adalah hal yang baik pada saat itu.” Zhuang Yuzhen tersenyum pahit. “Tetapi ketika saya kembali dengan semangat untuk memberi tahu tuan saya, dia menghela nafas. Dia menceritakan kepada saya bahwa di antara tujuh orang yang memahami loh batu, hanya satu orang yang tidak memperoleh apa pun. Namun, orang itu telah menjadi salah satu yang terkuat di Sekte Mayat Ilahi, dan semua orang mengaguminya. Jadi… jenius sejati adalah orang yang tidak memperoleh apa-apa.”

Jiang Hao terdiam. Bagaimana jika orang biasa pergi ke sana?

“Saat itu, saya tidak yakin. Kemudian, saya pergi menemui orang itu. Saat dia menunjukkan kekuatan dan auranya, saya memahami perbedaan sebenarnya dalam memahami tablet batu.”

“Perbedaan apa?” Jiang Hao penasaran.

“Bayangan,” kata Zhuang Yuzhen dengan sungguh-sungguh. “Saat saya memahami tablet batu itu, saya melihat beberapa sosok di dalamnya, dan salah satunya adalah milik orang itu. Jadi, mereka yang benar-benar dikenali oleh Gunung Prasasti Surgawi akan meninggalkan bayangannya sendiri.”

“Mengapa Raja Hai Luo begitu pendiam hari ini?” Wanita itu sepertinya sudah bangun. Dia memandang Jiang Hao, “Hanya seorang kultivator Tingkat Pendirian Yayasan, namun kalian semua memberinya perhatian seperti itu? Menyedihkan! Meskipun saya lemah saat ini, seorang penggarap Realm Yayasan Pendirian bahkan tidak memenuhi syarat untuk mengambil sepatu saya.

Jiang Hao mengabaikannya dan terus berbicara dengan Zhuang Yuzhen. Setelah itu, dia

kiri.

Dalam perjalanan pulang, dia memikirkan tentang apa yang telah dia pelajari.

Dia sangat menyadari bakatnya sendiri.

Dia tidak sepenuhnya percaya dengan apa yang dikatakan Zhuang Yuzhen.

‘Jika tidak ada peluang, dan kamu hanya meninggalkan bayangan, apa gunanya?’ Jiang Hao menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

Apa yang dia inginkan bukanlah meninggalkan bayangan, tapi mendapatkan kemampuan ilahi atau sesuatu yang berhubungan dengan jimat.

Hal-hal itu dapat bermanfaat baginya. Meninggalkan bayangan mungkin berguna di masa depan atau bermanfaat bagi reputasinya. Namun, itulah hal-hal yang ingin dia hindari. Orang-orang mungkin mengincarnya karena hal itu.

Jadi, yang terbaik adalah tetap menjadi murid sekte dalam yang rajin dan fokus pada urusannya sendiri.

Dia bertanya tentang apa yang terjadi pada mereka yang tetap tinggal setelah jalan itu ditutup. Tampaknya mereka menghilang dan tidak pernah terlihat lagi.

Ketika dia kembali ke halaman, hari sudah malam.

Begitu dia masuk, dia melihat makhluk roh dan Xiao Li duduk di depan Bunga Dao Wangi Surgawi.

“Saya punya cara untuk memanggil kembali tuan,” kata makhluk roh itu.

“Benar-benar?” Xiao Li penasaran.

“Semua orang tahu saya tidak pernah berbohong. Lihat saja,” kata binatang itu dan mengendusnya

Bunga Dao Wangi Surgawi. Ia kemudian menjulurkan lidahnya untuk menjilatnya.

Saat lidahnya hendak menyentuh bunga itu, sarung yang familiar diayunkan ke bawah dan menjepit lidahnya ke tanah.

Makhluk roh itu tampak ketakutan, dan Xiao Li tampak tercengang.

“Menguasai!” kata makhluk roh itu.

Jiang Hao melirik binatang itu. Dia kemudian mengeluarkan Half-Moon Blade miliknya. Dia melihat ada retakan pada bilahnya. Itu mungkin sejak dia menghadapi dua penggarap Alam Roh Primordial di depan tambang.

‘Harta Inti Emas telah berhasil melawan para penggarap Alam Roh Primordial sampai sekarang…’

“Tuan, kamu kembali begitu cepat?” Makhluk roh itu melompat ke atas meja.

“Bukankah kamu yang meneleponku kembali?” Jiang Hao bertanya.

Lalu dia menatap Pohon Persik Abadi. “Siapa yang memakan semua buah persik itu?”

Xiao Li menunduk dan meletakkan beberapa kurma putih di atas meja. “Untukmu,

Kakak Senior.”

Jiang Hao mencobanya dan ternyata rasanya tidak berasa. Dia mengembalikannya pada Xiao Li. Dia tiba-tiba teringat bahwa dia telah menyimpan dua pil sebelumnya. Dia memeriksanya dan menemukan bahwa itu tidak rusak, jadi dia memberikannya kepada Xiao Li.

Setelah Xiao Li pergi, Jiang Hao menoleh ke makhluk roh. “Bagaimana dengan kode rahasianya?”

“Guru, yakinlah, teman-teman saya di dunia kultivasi semua tahu tentang saya. Mereka akan menangani masalah ini tanpa meninggalkan jejak apa pun,” kata binatang itu.

Makhluk roh itu tidak menimbulkan masalah apa pun sejauh ini.

Jiang Hao mengetahui bahwa seorang kultivator Alam Inti Emas datang untuk mendapatkan kode rahasia pada hari ketiga setelah Jiang Hao pergi.

“Apakah dia tidak menemukanmu?” Jiang Hao bertanya.

“Saya memiliki beberapa jimat dan kemampuan menyembunyikan. Dia pastinya tidak mendeteksiku,” kata makhluk roh itu. “Menguasai. Kultivator Golden Core Ream sepertinya tidak menghormati Anda sama sekali!”

“Jadi? Banyak sekali ahli yang tidak menghormati saya sama sekali,” kata Jiang Hao.

“Tuan, kamu tidak bisa seperti ini. Kamu harus bekerja lebih keras,” kata makhluk roh itu.

Jiang Hao mengabaikannya. Dia bertanya tentang kultivator Alam Inti Emas.

“Dia dari Paviliun Kegembiraan Surgawi?” Jiang Hao terkejut. “Apakah dia menghapus kode rahasianya?”

“Ya. Dia tidak hanya menghapusnya, tetapi dia juga segera meninggalkan gunung dan belum kembali lagi sejak itu.”

Jiang Hao tidak mempermasalahkan hal itu.

Jika dia ingin menanyakan tentang Akhir Segala Sesuatu, dia selalu bisa melakukannya melalui Dongfang Ji meskipun itu sedikit berbahaya.

“Apakah Lin Zhi dan Chu Chuan membuat kemajuan dalam setahun terakhir?” Jiang Hao bertanya.

“Chu Chuan telah berkembang dengan cepat dan telah mencapai tahap keenam dari Alam Penyempurnaan Darah Kehidupan. Lin Zhi bekerja sangat keras, tetapi budidayanya tidak berubah sama sekali,” kata makhluk roh.

Jiang Hao tidak terkejut dengan kemajuan Chu Chuan, tapi dia penasaran

situasi Lin Zhi.

“Apa maksudmu tidak ada perubahan?” Jiang Hao bertanya.

“Tidak ada kemajuan sama sekali dalam budidayanya,” kata makhluk roh dengan telinga terkulai. “Saya tidak tahu kenapa, tapi budidayanya belum mengalami kemajuan apa pun. ”

“Bagaimana dengan hal lainnya?” Jiang Hao bertanya.

“Lebih banyak orang yang menindasnya… lebih banyak dari sebelumnya.”

Jiang Hao terdiam.

“Sepertinya kedua temannya sekarang sudah jarang muncul, sehingga banyak orang yang mulai menindasnya. Dia dipukuli setiap hari. Saya melihatnya bersembunyi di sudut dan menangis diam-diam.”

“Bukankah Lin Zhi berusia sekitar empat belas atau lima belas tahun?” Jiang Hao bertanya. “Dia berumur lima belas tahun, dan Chu Chuan hampir seumuran,” kata binatang itu.

“Bagaimana dengan Xiao Li?” Jiang Hao bertanya.

“Menurut Cheng Chou, dia berumur enam belas tahun,” kata makhluk roh itu dengan ragu.

Xiao Li masih terlihat seperti berusia dua belas atau tiga belas tahun.

Jiang Hao ingin menanyakan beberapa pertanyaan lagi, tapi dia merasakan tablet batu itu bergetar.

Dia memeriksanya dan mengetahui bahwa akan ada pertemuan malam ini segera setelah Alam Mayat ditutup. Sepertinya mereka sedang terburu-buru untuk mengetahui tentang loh batu keenam.

‘Saya juga perlu mempertimbangkan pertanyaan apa yang harus diajukan…’

Dia juga akan menerima hadiah untuk daftar sebelumnya.

Jika Hai Luo tidak menipunya, mungkin akan ada hadiah yang menunggunya.

Dia mengambil beberapa daun teh dan menyerahkannya kepada binatang itu.

Makhluk roh itu tampak senang. Ia memakan beberapa daun teh. “Tuan, ini bagus! Apakah masih ada lagi?”

Jiang Hao terdiam.

Melihat makhluk Roh sangat menikmati tehnya, Jiang Hao ingin mencobanya sendiri..