Bab 324: Iblis Wanita Ada Di Sini Lagi

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Merasakan panggilan itu lagi, Jiang Hao mulai mempertimbangkan untung dan ruginya.


Berangkat dari sini tidak akan berdampak banyak. Dia hanya bisa membagikan barangnya dan kemudian memberi tahu yang lain tentang kepergiannya.

Satu-satunya hal yang perlu dikhawatirkan adalah respons yang mungkin diterimanya.

‘Menurut Gui, aku mungkin seorang jenius yang luar biasa. Sudah ada reaksi nyata bahkan sebelum saya sampai di sana. Begitu saya pergi, kemungkinan besar dampaknya akan lebih besar.’

Jiang Hao memikirkannya. Jika dampaknya signifikan, berarti dia akan menarik perhatian orang lain. Mungkin akan sulit untuk menghindari orang lain.

Pada akhirnya, dia berpikir akan lebih aman tinggal di sini. Dia perlu terus menambang.

Jika dia ingin menambang sekarang, dia perlu menunjukkan kepada orang lain bahwa bersekutu dengannya itu bermanfaat.

Jiang Hao memikirkan sesuatu dan bertanya, “Apakah ada tambang lain di dekat wilayah Inti Emas di sekitar Hutan Gelombang Darah?”

Semua orang mengerti. Memang benar mereka tidak bisa melanjutkan penambangan di Hutan Gelombang Darah, karena banyak orang berkumpul di sini karena Mata Air Pencerahan.

Namun, mereka dapat menemukan tempat lain yang jauh dari Mata Air Pencerahan dan melanjutkan pengaturan mereka, terutama karena mereka berlima sudah berada di Alam Inti Emas.

Tapi masalahnya, tidak ada tambang lain.

“Kami belum menemukan informasi apa pun tentang tambang lain, tapi kami mungkin bisa bertanya-tanya,” kata Gu Wen.

“Bagaimana jika kita tidak menemukannya?” Zhuge Zheng bertanya.

“Kalau begitu kita hanya bisa mempertimbangkan untuk pergi seperti Senior Shang An dan mencari peluang sendiri.”

Jiang Hao memikirkannya. Itu memang pilihan terbaik.

Kalaupun dia terus menambang, risikonya akan lebih besar.

Tindakan terbaik adalah meninggalkan tempat ini dan pergi ke lokasi lain untuk menambang. Tapi sebelum pergi, dia perlu memastikan apakah ada orang di sini yang memiliki si Merah

Teh biru langit.

Namun, dia masih belum mendapatkan informasi apapun mengenai hal tersebut. Orang yang mengalami Musim Semi September masih ada, tetapi sepertinya dia telah meninggalkan area Mata Air Pencerahan dan berencana untuk menemukan Gunung Prasasti Surgawi.

“Anda mungkin harus segera mengambil keputusan,” kata Gu Wen.

Jiang Hao sekali lagi dihadapkan pada dilema.

“Berapa harganya?” Jiang Hao bertanya. “21.000 batu roh,” kata Gu Wen.

Jiang Hao merasa tidak puas.

Setelah ragu-ragu sejenak, dia berkata, “Saya mampu membeli 18.000. Tanyakan padanya apakah dia bersedia menjualnya dengan harga tersebut. Jika tidak, lupakan saja.”

“Baiklah.” Gu Wen mengangguk. “Saya akan memeriksa kualitas tehnya jika waktunya tiba. Jika ada masalah, aku akan menyuruhnya melupakannya.”

Jiang Hao berterima kasih padanya. Gu Wen telah banyak membantunya, meskipun dia melihat Jiang Hao hanya di Alam Pendirian Yayasan, dan dia berada di Alam Inti Emas.

Jiang Hao lebih suka bekerja sama dengan orang-orang dari sekte abadi daripada sekte iblis karena murid dari sekte abadi lebih dapat diandalkan.

Setelah masalah selesai, mereka mulai berbicara satu sama lain.

“Dengan begitu banyak orang berkumpul di Blood Tide Fores, apakah menurutmu itu akan menarik Gunung Prasasti Surgawi?” tanya Murong Qing Qing.

“Sangat tidak mungkin.” Ding Yu menggelengkan kepalanya. “Saya mendengar bahwa Gunung Prasasti Surgawi sebenarnya cukup dekat dengan lokasi kami saat ini. Jika tidak, mengapa orang-orang pergi ke sana? Selain itu, dibandingkan dengan seluruh Mayat Realm, itu

Hutan Gelombang Darah bukanlah apa-apa. Selain itu, murid luar biasa itu tidak terlihat.

“Saya mendengar hal lain. Dikatakan bahwa Heavenly Stele Mountain telah mengirimkan panggilan untuk seseorang. Semua orang mengklaim ada seorang jenius luar biasa di sini, tetapi mereka belum pergi ke Gunung Prasasti Surgawi. Saya heran kenapa, ”kata Gu Wen.

Semua orang berspekulasi tentang di mana Gunung Prasasti Surgawi akan muncul selanjutnya.

Mereka datang ke sini untuk mencari peluang. Mereka tidak punya niat untuk pergi ke sana

Gunung Prasasti Surgawi. Sangat sulit untuk mencapai Gunung Prasasti Surgawi di Alam Pendirian Yayasan, terlebih lagi ketika maju ke Alam Inti Emas awal.

Kecuali jika muncul di Blood Tide Forest, tidak banyak orang yang akan mencarinya.

Jiang Hao mendengarkan dengan tenang. Dia tidak memiliki keserakahan terhadap Gunung Prasasti Surgawi. Akan lebih aman baginya untuk tidak pergi ke sana.

Baginya, kekhawatiran sebenarnya adalah mencari tempat untuk menambang.

Tiga hari kemudian, Gu Wen menyerahkan sebuah kotak halus kepada Jiang Hao.

“Saya lihat orangnya tertarik, jadi saya turunkan harganya lima ratus lagi. Harga jualnya sekarang 17.500 batu roh. Kualitasnya bagus. Aku sudah memeriksanya.’

Dia mengambil kotak itu dan membukanya untuk melihatnya.

Di dalam, dia melihat daun teh hijau, yang sangat berbeda dengan daun teh hijau

Teh Merah Azure.

Tidak ada wewangian, tapi ada aliran energi spiritual di dalamnya.

Jiang Hao menemukan bahwa energi spiritual dalam daun teh tersembunyi di dalam urat daun, dan tidak tetap tetapi mengalir seperti mata air hidup.

Energi spiritual yang terkandung sangat besar.

“Ini teh yang enak.”

Melihat daun teh, Jiang Hao merasa dia bahkan tidak membutuhkannya

Pil Pemulihan Surgawi untuk maju ke Alam Inti Emas. nafsu sedikit

teh ini akan cukup untuk maju. Tapi itu harus diseduh dengan benar.

Ini adalah teh yang bernilai 20.000 batu roh. Dia merasa enggan jika Hong Yuye meminumnya seperti teh biasa.

Namun, karena dia sudah membelinya, tiba-tiba dia ingin mencicipinya.

Jiang Hao memutuskan untuk menyimpan tehnya untuk saat ini dan tidak memberi tahu Hong Yuye dulu. Mungkin nanti, dia bisa mendapatkan teh Red Azure, dan menjual teh Musim Semi September seharga 20.000 batu roh.

Dia memberi Gu Wen 17.500 batu roh. Dia memiliki 39.000 batu roh.

Dia tiba-tiba menjadi lebih miskin dari sebelumnya.

Selama beberapa hari ini, mereka berhenti menjual bijih dan hanya mengamati situasinya.

Saat ini, mereka sedang bertanya-tanya untuk mencari tahu apakah ada tambang lain di sekitar.

Mereka menemukan ada satu di wilayah Roh Primordial.

Mereka tidak berani pergi ke sana.

Tujuh hari lagi berlalu, dan Jiang Hao memikirkan apa yang harus dilakukan.

‘Jumlah orangnya bertambah. Saya harus segera pergi. Sekalipun saya tetap tinggal dan menawarkan manfaat kepada orang lain, itu akan berbahaya. Lebih banyak orang berarti lebih banyak bahaya.

Pergi secepat mungkin adalah pilihan terbaik.’

Dengan keputusan yang diambilnya, Jiang Hao berhenti memikirkannya terlalu banyak.

Sore hari, ayam berkokok, dan Jiang Hao keluar dari tambang.

Lima lainnya juga berada di luar. Mereka sedang mengalami masa sulit. Setelah keluar dari tambang, Jiang Hao menyimpan bijihnya di gudang.

“Saya berencana untuk pergi,” katanya kepada semua orang.

“Kemana kamu pergi?” Gu Wen tidak terkejut.

Daerah sekitarnya menjadi lebih ramai, dan para ahli yang kuat terus bermunculan.

Saat ini, mereka semua prihatin dengan Musim Semi Pencerahan. Setelah mereka selesai melakukannya, siapa yang tahu apa yang akan terjadi? Pembubaran dari grup ini pun tidak bisa dihindari.

“Aku tidak tahu.” Jiang Hao menggelengkan kepalanya.

Kemudian mereka berdiskusi tentang pembagian sumber daya. Jiang Hao memberi tahu mereka bahwa dia tidak membutuhkan bijih tersebut, tetapi dia akan menghargai beberapa ramuan roh untuk dibawa.

Yang lain senang dengan pengaturan ini karena sulit bagi mereka untuk merawat tanaman herbal, dan rasio biaya-manfaatnya tidak tinggi.

Sedangkan untuk bijihnya, mereka akan memiliki lebih banyak peluang untuk menjualnya nanti.

Dalam beberapa tahun, ketika mereka menemukan peluang, mereka bisa menjual sebagian bijihnya untuk dijadikan batu roh. Mereka bahkan bisa menjual semuanya sekaligus ketika tiba waktunya berangkat.

Setelah berlima membagi bijih, mereka mengucapkan selamat tinggal kepada Jiang Hao.

“Teman Jiang, kuharap kita segera bertemu lagi,” kata Gu Wen.

Jiang Hao mengangguk. “Sampai jumpa.”

Setelah meninggalkan Dunia Mayat, mereka mungkin tidak akan pernah bertemu lagi.

Kebanyakan dari mereka berasal dari wilayah barat dan utara.

Tempat-tempat itu terlalu jauh, dan Jiang Hao tidak akan bisa pergi ke sana.

Dengan situasinya saat ini, lebih aman untuk tetap tinggal di Sekte Catatan Surgawi.

Mereka sudah menyetujuinya sebelumnya. Begitu Shang An pergi, mereka bebas menempuh jalannya sendiri.

Masing-masing dari mereka akan menemukan sekte tepercaya untuk berlindung.

Jiang Hao berbeda. Dia harus melarikan diri sendirian.

Tapi sebelum dia pergi, dia punya satu tugas terakhir dengan ramuan roh.

Setelah memotong Bidang Roh, Jiang Hao menggunakan teknik Semesta dalam Telapak Tangannya untuk menutup seluruh bidang. Lalu dia menutupinya dengan tanah. “Kamu tidak menambang lagi?” tanya suara menyenangkan dari belakangnya.

Jiang Hao terkejut. ‘Hong Yuye?’

Dia tidak pernah bisa melupakan suaranya.. ‘Tapi kenapa dia ada di sini begitu cepat?’