Bab 246: Bahkan Tidak Satu Sen Pun

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Jiang Hao tiba-tiba teringat sesuatu sambil melihat Du Yong melakukan tekniknya.


‘Jika saya memancing seorang murid keluar dari sekte dan membunuh mereka, apakah Balai Penegakan Hukum masih akan menyelidiki masalah ini? Saya harus bertanya kepada Liu Xingchen tentang hal itu…’

Pada saat ini, formasi di sekitarnya diaktifkan, dan Jiang Hao merasakan sensasi yang familiar. Dia sedang diteleportasi.

Jika Du Yong menyerang saat dia merasakan perasaan tidak jelas, dia akan berhasil. Namun, Jiang Hao menahan rasa pusingnya dan melangkah maju.

Benar saja, dia merasakan serangan datang dari belakang. Itu adalah serangan pada tingkat Alam Roh Primordial.

Ledakan!

Armor Pertempuran Sembilan Surga melindunginya dengan memblokir dampak dari belakang.

Menggunakan momentumnya, Jiang Hao melompat ke tepi puncak gunung. Dia berbalik dan melihat ke belakang.

Ada seorang wanita di dekat Du Yong yang masih pusing karena teleportasi.

Dia mengenakan gaun biru dengan ikat pinggang putih diikatkan di pinggangnya. Rambut hitamnya diikat menjadi sanggul sederhana. Kulitnya sangat pucat.

Wajah halusnya menunjukkan keterkejutan.

Jiang Hao juga agak terkejut karena klonnya adalah seorang wanita. Kultivasinya berada di tahap tengah Alam Roh Primordial, sama seperti miliknya.

Dalam hal ini, tubuh asli Qu Zhong seharusnya berada pada tahap akhir atau puncak dari Alam Roh Primordial.

Jiang Hao bisa melihat dua puncak berdampingan. Itu adalah Puncak Awan Kembar. Dia tidak jauh dari Sekte Heavenly Note. Mereka saat ini berada di puncak salah satu puncak.

“Jadi, kamu berhasil menghindariku? Dan Anda memiliki harta karun yang ada di Alam Roh Primordial. Sepertinya kita punya masalah.” Wanita berbaju biru berbicara dengan suara yang tajam dan menyenangkan.

“Bolehkah aku bertanya siapa kamu?” Jiang Hao bertanya.

Pada titik ini, dia mengaktifkan Penilaian Harian.

[Mayat Ilahi Liu Yun: Mantan murid dalam dari Sekte Roh Salju, di tahap tengah Alam Jiwa Primordial. Dia dirasuki oleh Qu Zhong dan sekarang menjadi salah satu dari tiga Mayat Ilahi miliknya. Ia memiliki otonomi dan bertindak secara independen dari badan aslinya. Dia tidak bisa berbagi pengalaman tubuh aslinya, dan jika dia tidak bersatu kembali dengan tubuh aslinya untuk waktu yang lama, dia secara bertahap akan kehilangan ingatannya dan akhirnya mengembangkan kepribadian yang mandiri, tetapi akan sulit baginya untuk bertahan lama. Misinya adalah menggantikan hatimu dan kemudian menuju ke Sekte Blackheaven. Dia merasa bingung karena Anda bisa menghindari serangannya. Karena hati-hati, dia mulai menggunakan sihir padamu.]

‘Pesona…’ Jiang Hao selalu pusing jika menyangkut pesona.

Dia belum mempelajari sihir setelah ketahuan membaca buku tentang sihir oleh Hong Yuye. Sekarang, dia tidak bisa memastikan apakah pesona itu berhasil atau tidak.

‘Mayat dewa dengan otonomi…’

Jiang Hao tidak perlu khawatir untuk mengungkapkan rahasianya karena klon ini tidak berbagi kenangan dengan Qu Zhong.

“Saya Liu Yun.” Liu Yun mendorong Du Yong ke samping.

Du Yong telah kehilangan akal sehatnya, dan kesadarannya telah berpindah ke Liu Yun.

“Liu, kamu bukan manusia biasa, kan?” tanya Jiang Hao.

“Apakah aku tidak cukup cantik untukmu?” Liu Yun bertanya sambil melangkah maju.

“Tidak terlalu.” Jiang Hao menggelengkan kepalanya.

“Kenapa kamu tidak punya pikiran apa pun saat melihatku?” Liu Yun sudah lebih dekat dengannya.

Jika dia melangkah lebih jauh, dia bisa mencegah Jiang Hao melompat dari tebing dan melarikan diri.

“Karena saya sudah mengetahui dua kata yang perlu saya ketahui,” kata Jiang Hao sambil tersenyum.

“Apakah mereka?” Liu Yun bertanya.

Jiang Hao tersenyum. “Qu Zhong.”

Begitu Jiang Hao menyebut nama itu, Liu Yun membeku. Dia tampak heran.

“Apa katamu?” “Namamu,” kata Jiang Hao.

“Kamu…” Liu Yun tampak terkejut.

Jiang Hao mulai bergerak. Pedang Setengah Bulan muncul dari sarungnya dan bersinar terang. Dia menggunakan bentuk pertama dari Pedang Surgawi: Pembunuh Bulan.

Liu Yun juga mulai bergerak. Paku es muncul di bawah kakinya saat dia menyerang Jiang Hao.

Keduanya melancarkan serangan.

Suara mendesing!

Mereka berdua saling menghindari serangan.

Jiang Hao melompat dan menebas dengan Pedang Setengah Bulan sekali lagi.

Energi ungu melonjak di sekitar Half-Moon Blade. Jiang Hao kemudian menggunakan bentuk kedua dari Pedang Surgawi: Penindasan Gunung.

Tekanan yang sangat besar menekan segala sesuatu di sekitarnya. Dia telah menggunakan teknik Penindasan Gunung yang disimpan di pelindung pergelangan tangannya.

Es mulai terbentuk di sekitar Liu Yun. Ia mengelilinginya dan kemudian melesat ke depan untuk menyerang.

Ledakan!

Retakan!

Tekanan besar dari Penindasan Gunung menghancurkan es.

Ledakan!

Bilahnya menembus segalanya dan menebas Liu Yun, melukainya dengan satu serangan.

Sambil mengertakkan giginya, Liu Yun sekali lagi melakukan tekniknya.

Saat ini, cahaya bulan terpantul di matanya.

Lengannya terbang ke langit. Energi ungu muncul di hadapannya sekali lagi. Sebuah pisau perak menembus tubuhnya. Itu menghancurkan energi spiritual yang telah dia kumpulkan.

Liu Yun, dengan hanya satu tangan utuh, menatap pria yang tiba-tiba muncul di hadapannya. Tangannya melingkari gagang pedang, yang terkubur di dadanya. Itu menghilangkan seluruh energi spiritualnya.

“Namaku Liu Yun, bukan Qu Zhong,” katanya dengan susah payah.

Jiang Hao tercengang.

Pada saat ini, kekuatan Liu Yun berubah menjadi ganas.

Jiang Hao menghunus pedangnya dan menebasnya tanpa ragu-ragu.

Bilahnya menusuk berulang kali ke tubuh Liu Yun. Dia terbang mundur dan menabrak batu.

Liu Yun jatuh ke tanah tanpa ada kehidupan tersisa di dalam dirinya.

“Liuyun?” Jiang Hao mengira Qu Zhong-lah yang mengendalikan Liu Yun. Dia tidak punya

gagasan bahwa Liu Yun adalah dirinya sendiri.

Dia tidak punya cara untuk mengetahui kebenarannya. Dia sudah mati.

Dia ingin bertanya padanya tentang Corpse Heart dan Zhuang Yuzhen. Namun, dia tidak menemukan jendela untuk mengobrol.

Jiang Hao mengambil harta penyimpanannya dan memeriksanya.

“Bahkan tidak ada satu pun batu roh?”

Kemudian dia mengambil harta penyimpanan Du Yong. Itu juga kosong.

Qu Zhong pelit…

Dia menebas mayat itu dua kali lagi untuk memastikan mayatnya sudah mati.

Jiang Hao menyalakan api untuk membakar mayat itu. Setelah api padam, dia pun meninggalkan tempat itu. Dia tidak terburu-buru kembali.

Dia tiba di salah satu puncak dan meletakkan kotak itu di tanah. Lalu dia mundur sedikit dan membuka kotak itu.

Dalam sekejap, aura kuat keluar dari kotak.

Jiang Hao waspada. Dia menghunuskan Pedang Setengah Bulan.

Segera, hati merah cerah muncul di hadapannya. Meski tidak memiliki tubuh, ia tetap berdetak tanpa henti.

Berdebar! Berdebar! Berdebar!

Ketukannya sangat keras. Itu berdenyut dengan kehidupan.

Setelah mengamati sejenak, Jiang Hao menggunakan teknik Semesta dalam Telapak Tangan untuk membungkus hati dalam bola ungu. Benda itu melayang di telapak tangannya.

Detak jantungnya berhenti, dan auranya menghilang.

“Saya ingin tahu apakah metode penyegelan ini dapat mencegahnya menyerap aura Bunga Dao Wangi Surgawi.”

Setelah menyimpan hati dalam bola kecil, Jiang Hao menghancurkan kotak itu. Kotak itu memiliki aura yang aneh, dan dia khawatir aura itu akan terlacak hingga ke dirinya. Dia tidak ingin menyimpannya.

Dia kemudian menggunakan cincin emas untuk berteleportasi ke halaman rumahnya secara langsung.

Jiang Hao kemudian menuju ke Taman Ramuan Roh. Dia membutuhkan alibi.

Jika kematian Du Yong diselidiki, Balai Penegakan Hukum mungkin akan mengejarnya. Dia membutuhkan orang-orang di Spirit Herb Garden untuk menemuinya di sana sehingga mereka bisa menjaminnya.

Dia juga perlu berhati-hati terhadap Corpse Heart. Dia tidak ingin ada masalah..