Bab 227: Menarik Ketertarikannya

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Di dalam amplop itu, ada sepotong batu giok. Itu adalah harta karun yang memberikan perlindungan terhadap Menara Tanpa Hukum. Efeknya akan bertahan selama sehari.


Sambil memegang batu giok, Jiang Hao melewati para penjaga dan memasuki Menara Tanpa Hukum.

Dia melihat aula yang luas. Di tengah, ada beberapa orang yang terjebak di dalam. Mereka sebagian besar berada di Alam Penyempurnaan Darah Kehidupan. Beberapa orang membawa mereka pergi.

Kebanyakan orang akan dikirim ke pertambangan untuk bekerja. Mereka akan dipaksa bekerja sampai mereka meninggal.

Mereka yang berhasil mencapai Alam Pendirian Yayasan saat bekerja di pertambangan akan dibawa kembali ke sini. Para tahanan hanyalah alat untuk Sekte Catatan Surgawi.

Jiang Hao mengabaikan mereka dan melanjutkan ke lantai lima. Selain orang-orang yang terjebak di tengah, ada ruangan khusus yang terletak di pojok.

Kamar-kamarnya terbuat dari kayu mahoni. Ruangan itu lebih terlihat seperti sangkar dengan tulisan rune di atasnya. Jiang Hao tidak dapat memahami tujuan dari rune tersebut.

Seorang pria paruh baya duduk di salah satu kandang. Rambutnya yang acak-acakan menutupi wajahnya. Tubuhnya berlumuran darah kering. Tangan dan kakinya dikunci dengan penahan kayu.

Meski semuanya tampak kasar, hal itu bisa secara efektif mengurung individu kuat mana pun.

‘Dia saat ini berada di Alam Roh Primordial, tetapi alam itu berkurang dengan cepat. Meskipun dia menolak efeknya, itu tidak ada gunanya…’

Jiang Hao mencengkeram potongan batu giok itu lebih erat di tangannya.

“Kamu membawa seorang pria kecil untuk menginterogasiku hari ini?” Pria paruh baya itu menatap Jiang Hao dan tersenyum. “Aku sudah memberitahumu. Saya tidak akan mengatakan apa pun kecuali saya melihat bunganya.”

Jiang Hao memeriksa lantai dan nomor kamar untuk memastikan bahwa inilah pria yang seharusnya dia temui. “Apakah kamu dari Sekte Mayat Ilahi?” Dia bertanya.

“Bukankah kamu sudah menanyakan pertanyaan itu berkali-kali?” Pria paruh baya itu bersandar. “Apakah lucu menanyakan pertanyaan yang sama berulang kali? Saya ingin melihat Bunga Dao Wangi Surgawi.”

Jiang Hao menggunakan kemampuan Penilaian Hariannya pada pria itu.

Jika orang di hadapannya benar-benar individu yang kuat dari serangan baru-baru ini, maka Jiang Hao pasti sudah menyelesaikan misi yang ditugaskan olehnya

Dan Yuan.

Dia berharap menunggu pengumuman sekte tersebut untuk mengetahui lebih banyak tentang orang ini dan menggunakan informasi tersebut sebagai pengaruh dalam pertemuan berikutnya.

Tapi sekarang…

Jiang Hao terlibat langsung dalam hal ini sekarang, dan dia tidak bisa memberi tahu Dan Yuan tentang hal itu.

Selain itu, Penatua Baizhi telah memberinya misi ini dan beberapa informasi tentang orang tersebut.

Sebagai agen ganda, Jiang Hao merasa kesalahan langkah sekecil apa pun dapat membawa bencana baginya. Dia perlu menangani semuanya dengan hati-hati.

[Zhuang Yuzhen: Penatua dari Sekte Mayat Ilahi. Kultivasinya dilemahkan oleh Menara Tanpa Hukum, meninggalkannya pada tahap akhir Alam Roh Primordial. Dia datang untuk Bunga Dao Wewangian Surgawi, tetapi demi alasan keamanan, dia meninggalkan rencana cadangan di tempatnya. Dia mempercayakan Corpse Heart yang paling penting kepada muridnya, Qu Zhong. Jika dikuburkan di dekat Bunga Dao Wewangian Surgawi, dia dapat terus bertahan sampai Hati Mayat dibebaskan, sehingga dia dapat terlahir kembali. Dia menggunakan Bunga Dao Wangi Surgawi hanya untuk mengulur waktu.]

Jiang Hao hanya bisa menghela nafas. Sekte Catatan Surgawi sebenarnya bukanlah sebuah sekte besar. Dia menemui pengkhianat dan mata-mata di mana-mana.

Qu Zhong adalah wujud sebenarnya dari mayat dewa Du Yong, yang ditemui Jiang Hao di sekte luar Taman Ramuan Roh.

‘Apa itu Hati Mayat?’

Jiang Hao merasa dia tahu terlalu sedikit tentang ini. Namun, ada satu hal yang jelas. Dia perlu memastikan tidak ada yang menguburkan apa pun di dekat rumahnya.

Teknik Bai Ye dan Hati Mayat membuat Jiang Hao memahami bahwa dunia kultivasi tidak terbatas pada harta saja.

Bai Ye mencurigainya dan menggunakan teknik penyegelan dan lingkungannya sendiri untuk meracuninya. Sekarang, ada Mayat Jantung. Selama dikuburkan di dekatnya, akta itu akan dilakukan.

‘Sayang sekali saya menggunakan metode yang salah. Jika saya menyamar sejak awal, saya mungkin tidak akan menemukannya.’

Orang yang menyelidiki pengkhianat yang menyamar memiliki tingkat kultivasi yang jauh lebih rendah, jadi akan sulit untuk mengetahui lebih jauh.

“Senior, kamu ingin melihat Bunga Dao Wangi Surgawi?” Jiang Hao berdiri di depan sel penjara dengan tenang.

Dia sedang memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Zhuang Yuzhen mencibir. “Anda berada di tahap akhir dari Alam Pendirian Yayasan. Anda mengharapkan saya percaya bahwa Anda dapat membuat keputusan apa pun mengenai hal itu?”

“TIDAK.” Jiang Hao menggelengkan kepalanya.

“Kalau begitu pergilah,” kata Zhuang Yuzhen dengan jijik.

“Tapi bunga itu ada di tanganku,” kata Jiang Hao. “Apakah kamu ingin berbicara denganku

“Bunga itu ada di tanganmu?” Zhuang Yuzhen menganggapnya sulit dipercaya.

“Jika Anda tidak ingin berbicara sekarang, saya bisa datang beberapa hari lagi,” kata Jiang Hao sambil berbalik.

“Tunggu!” kata Zhuang Yuzhen.

Jiang Hao mengabaikannya dan pergi tanpa menoleh ke belakang.

Dia mendengar pria itu berteriak padanya dari belakang. “Berhenti di sana! Jangan harap aku akan bicara jika kamu pergi sekarang!”

Jiang Hao mengabaikannya. Bagaimanapun, dia hanyalah seorang tahanan. Dia tidak perlu memanjakannya.

Alasan dia pergi bukan karena dia terburu-buru untuk pergi. Dia perlu memikirkan hal ini. Dia tahu kelemahan pria itu. Dia perlu menemukan Qu Zhong yang asli.

Jika dia memainkan kartunya dengan baik, dia dapat menyelesaikan tugas Penatua Baizhi dan tugas Dan Yuan pada saat yang bersamaan.

Adapun Zhuang Yuzhen, dia akan membawakannya hadiah lain kali. Dia akan lebih cenderung untuk mengobrol dengannya.

Setelah meninggalkan Menara Tanpa Hukum, liontin giok itu menghilang di tangannya.

Setelah ragu-ragu sejenak, Jiang Hao langsung menuju Danau Bulan Putih. Dia masih perlu melaporkan temuannya.

Di Danau White Moon, ada dua orang yang menjaga pintu masuk. Salah satunya adalah Zhou Chan, dan yang lainnya adalah seorang gadis muda di Alam Penyempurnaan Darah Kehidupan.

Itu adalah Zhao Qingxue, teman Lin Zhi.

Melihat gadis itu mengenakan sutra dan satin mewah dan maju pesat dalam ranah kultivasinya, Jiang Hao merasa bahwa dia dan Lin Zhi sudah berada di dunia yang berbeda.

Dia mungkin akan segera memasuki sekte dalam. Sementara itu, mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun bagi Lin Zhi untuk mencapai keadaan itu.

“Kakak Senior Zhou.” Jiang Hao menghampiri Zhou Chan.

“Saudara Muda Jiang, kamu akan segera datang.” Zhou Chan tersenyum lalu menunjuk gadis itu. “Ini adalah Kakak Muda Zhao, teman dari Kakak Muda Lin. ”

“Saudara Senior Jiang, senang bertemu dengan Anda,” kata Zhao Qingxue sambil membungkuk padanya.

Jiang Hao mengangguk dan menjelaskan tujuannya berkunjung.

“Ikutlah denganku, Saudara Muda Jiang. Saya akan membawa Anda menemui Penatua. Dia masih di sini,” kata Zhou Chan..