Bab 195: Menimbulkan Masalah Lagi

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Kelompok itu menunggu lama di luar reruntuhan.


Pada akhirnya, Jin Long memimpin beberapa orang dan memasuki reruntuhan, sementara seorang penggarap Tingkat Pendirian Yayasan ditinggalkan di luar untuk mengawasi orang yang tetap berada di luar.

Namun, ada banyak penggarap Tingkat Pendirian Yayasan, jadi tidak semua orang menerima penanggung jawab tersebut.

Jiang Hao tidak mempedulikannya.

Sarang Iblis yang coba dituntun oleh iblis kecil itu masih jauh. Itu ada di sisi lain. Jadi, tidak perlu khawatir.

Jika mereka benar-benar menemukan sarangnya, Jiang Hao akan mendapat masalah. Dia tidak bisa mengungkapkan kultivasinya di depan semua orang saat bertarung.

Dia telah mengkonfirmasi satu hal dalam beberapa hari ini. Dia telah menghancurkan batu yang mengendalikan iblis.

“Kakak Senior Zheng, pernahkah kamu mendengar tentang tempat ini?” Xin Yuyue bertanya.

“Saya belum pernah mendengarnya.” Zheng Shijiu menggelengkan kepalanya. “Saya telah membaca banyak catatan tentang Sarang Iblis, tetapi tidak satupun yang menyebutkan reruntuhan yang aneh. Namun, banyak tempat mencatat bahwa Sarang Iblis memiliki banyak harta karun, dan apa pun bisa terjadi di sana.”

Semua orang tahu bahwa ada peluang di Sarang Iblis. Hampir semuanya bisa ditemukan di sana. Ramuan roh, harta karun khusus, dll.

Jiang Hao juga menemukan beberapa ramuan roh dalam beberapa hari terakhir. Meskipun kualitasnya tidak terbaik, namun akan bernilai seribu ramuan roh setelah matang.

Namun, ramuan itu membutuhkan waktu lama untuk matang. Mereka mati dengan mudah setelah dipindahkan ke tempat lain. Pada akhirnya, dia menyerah.

Satu-satunya penyesalan adalah dia tidak dapat menemukan banyak gelembung. Dia hanya menemukan beberapa gelembung di sepanjang jalan.

Semuanya telah kembali ke titik awal. Dia harus mengandalkan keberuntungannya untuk mengumpulkan budidaya dan sumber kehidupan, seperti sebelumnya.

“Aku ingin tahu apa yang ada di dalamnya.” Yue You melihat reruntuhan itu dengan rasa ingin tahu yang besar.

“Ini mungkin berbahaya,” kata Jiang Hao.

Dia melihat ke samping. “Seseorang datang.”

Banyak orang sudah mengetahui bahwa dia sangat tanggap, jadi dia tidak menyembunyikannya. Benar saja, sekelompok orang menghampiri mereka.

Jiang Hao mengenali Ning Xuan. Dia juga berasal dari Tebing Patah Hati. Dia berada di tahap awal Alam Roh Primordial.

Fakta bahwa mereka muncul di sini berarti kedua kasus tersebut ada hubungannya. Orang-orang dalam kelompok Jiang Hao gugup melihat mereka.

Ning Xuan mengumumkan namanya. “Siapa yang bertanggung jawab di sini? Majulah dan jelaskan apa yang terjadi di sini.”

Murid di Alam Pendirian Yayasan, yang diberi tanggung jawab, melangkah maju dengan ketakutan.

“Sekarang menjadi semarak,” kata Zheng Shijiu. “Tapi kita seharusnya aman sekarang.”

“Apakah kamu masuk?” Ning Xuan mengerutkan kening, lalu menginstruksikan beberapa ahli Alam Inti Emas untuk memeriksa reruntuhan.

“Jika ada yang keluar dengan sesuatu berwarna merah di tangannya, bunuh dia di tempat.”

Zheng Shijiu dan yang lainnya terkejut mendengar ini. Mereka tidak tahu mengapa senior memberikan perintah seperti itu.

Jiang Hao mengerutkan kening. Ning Xuan tahu tentang mutiara itu. Dia bingung. Jika dia tahu tentang mutiara itu, mengapa mutiara itu tidak dihancurkan sebelum semua orang berkumpul di sini?

‘Mungkinkah reruntuhan itu tiba-tiba muncul entah dari mana? Mungkin sebelumnya tidak ada di sini…’

Jiang Hao bertanya-tanya apakah itu masalahnya. Adapun reruntuhan yang muncul tiba-tiba, itu pasti ulah setan.

Kehancuran mungkin telah ditekan ketika para senior menekan inti sebelumnya. Jika itu benar, mungkin ada reruntuhan lain di Sarang Iblis!

Para senior di Alam Inti Emas mengevakuasi lingkungan sekitar.

Banyak orang memperhatikan bahwa Ning Xuan terlalu berhati-hati saat memasuki pintu masuk reruntuhan. Dia memperlakukannya seperti musuh yang berbahaya.

“Apa yang membuat Kakak Senior Ning Xuan begitu gugup? Dia berada di Alam Roh Primordial,” kata Zheng Shijiu dengan bingung.

Jiang Hao menggelengkan kepalanya. Dia tahu apa yang membuatnya gugup, tapi dia tidak berani mengatakannya dengan lantang. Jika dia ketahuan membawa mutiara itu, dia tidak tahu apa yang akan dilakukan mutiara itu padanya.

Semua orang menatap pintu masuk reruntuhan saat malam tiba. Suara langkah kaki terdengar di tangga dalam.

Semua orang gugup.

Mata Ning Xuan berkedip. Tatapan tajamnya terfokus pada pintu masuk reruntuhan.

“Siapapun yang ada di dalam, berhenti sekarang juga. Jangan mengambil langkah maju! Salah satu dari kalian bisa berjalan perlahan menuju pintu masuk. Jangan melakukan gerakan tiba-tiba, atau kamu akan terbunuh.”

“Apakah anda tidak waras? Ini aku, Jin Long! teriak Jin Long. Dia tidak berhenti atau memperlambat langkahnya.

“Aku bilang berhenti!” Suara Ning Xuan sedingin es.

Ledakan!

Dalam sekejap, aura Alam Roh Primordial menyapu ke segala arah. Bang!

Kekuatan yang kuat melukai orang-orang di dalam. Tangisan ketakutan dan jeritan kesakitan terdengar.

“Merangkak keluar dari sana satu per satu. Pelan-pelan… Siapa pun yang tidak mau bekerja sama akan dianggap pengkhianat dan akan langsung dibunuh,” kata Ning Xuan.

Jin Long tercengang. Dia menurut dan merangkak ke pintu masuk. Dia membeku ketika dia melihat senior Alam Roh Primordial di pintu masuk.

“Apa yang kamu temukan di dalam? Apakah kamu melihat sesuatu?” Ning Xuan bertanya.

“Kami hanya melihat platform batu terapung dan jalan setapak, serta beberapa mayat. Kami tidak menemukan apa pun lagi, ”kata Jin Long.

“Apakah kamu melihat lampu merah?” Ning Xuan bertanya.

“TIDAK.” Jin Long dengan cepat menggelengkan kepalanya.

“Apakah kamu mencari di setiap tempat secara menyeluruh?” Ning Xuan bertanya.

“Kami mencari semua yang kami lihat. Kami tidak tahu apakah ada tempat tersembunyi,” kata Jin Long jujur. Dia telah mencari di setiap sudut dan celah. Dia belum menemukan harta karun apa pun. Dia bahkan tidak melihat Ye Ji di mana pun.

“Keluarkan semua harta penyimpananmu dan tunjukkan padaku. Jangan tinggalkan apa pun, ”kata Ning Xuan.

Jin Long tidak mau melakukannya, tapi dia tidak menolak. Dia takut dia akan benar-benar dibunuh.

Segera, semua orang diperiksa. Tidak ada lampu merah atau harta karun yang bisa ditemukan.

Ning Xuan menghela nafas lega.

Akan lebih mudah jika kita membunuh mereka saja. Namun, mereka perlu memastikan bahwa mereka memiliki harta karun itu. Jika tidak, membunuh murid tanpa alasan akan membuat mereka mendapat masalah dengan sekte tersebut.

Ning Xuan juga tidak tahu apa yang ada di dalamnya. Dia hanya mengikuti perintah yang diberikan padanya. Lega rasanya karena tidak ada yang ditemukan. Jika ada sesuatu, tidak satupun dari mereka akan selamat.

Menurut peta yang mereka terima, kawasan ini seharusnya merupakan padang rumput, bukan reruntuhan. Perintah yang dia terima adalah menyelidiki tempat itu. Dia disuruh menunggu instruksi selanjutnya jika kebetulan tempat itu dijaga.

Tidak ada yang diizinkan masuk. Jika mereka mencoba untuk tidak patuh, mereka akan diselidiki secara menyeluruh. Perintah tersebut menyebutkan bahwa jika mereka melihat energi atau cahaya merah, hal itu akan menyebabkan kehancuran dan tidak ada yang akan selamat.

Ketika Ning Xuan mencapai tempat itu dan melihat kerumunan, dia menyadari bahwa tidak ada hal baik yang akan terjadi. Untungnya, sejauh ini tidak ada masalah.

“Tangkap mereka dan tunggu Balai Penegakan Hukum melakukan penyelidikan,” kata Ning Xuan.

Dia tidak bisa mengambil keputusan apa pun untuk saat ini, jadi dia tidak punya pilihan selain menunggu.

Jiang Hao menghela nafas dalam hati. Situasinya tidak terduga. Untungnya, tidak ada yang berniat menyelidiki lebih jauh.

Dia bertanya-tanya apakah orang-orang dari Balai Penegakan Hukum akan menjadi gila dan mencari harta penyimpanan semua orang.

Jiang Hao berpikir mereka mungkin tidak benar-benar melakukan itu karena mereka belum memeriksa harta penyimpanannya terakhir kali ketika mereka datang untuk menahannya. Hanya orang yang bertanggung jawab yang menggeledahnya nanti.

Namun, jika para petinggi sekte mengetahui tentang Mutiara Kemalangan Nasib Surgawi, siapa yang tahu apa yang akan mereka lakukan?

Jika mutiara itu muncul di dekat sekte tersebut, seluruh sekte mungkin akan hancur. Jiang Hao tetap tenang dan dengan sabar menunggu kedatangan orang-orang dari Balai Penegakan Hukum.