Bab 181: Jiang Hao Tian Ditemukan

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Di Danau Seratus Bunga, gerimis ringan.


Hujan turun ke paviliun. Cangkir teh ditempatkan di sudut untuk menampung air hujan.

Di dalam paviliun, Hong Yuye duduk di meja batu dan tanpa sadar menatap hujan di luar.

“Sekte Master.”

Sesosok berbaju putih turun dan membungkuk padanya.

“Sekte Suci Surgawi gelisah.”

Hong Yuye mengarahkan pandangannya pada Baizhi.

“Itu karena ketidakmampuanku.” Baizhi berlutut ketakutan. Ada terlalu banyak masalah di Sekte Catatan Surgawi akhir-akhir ini, dan dia merasa itu semua salahnya.

“Apa masalahnya?” Hong Yuye bertanya dengan tenang.

“Sarang Setan berguncang, dan iblis-iblis berkerumun. Saat ini, mereka telah jatuh ke dalam perangkap kita. Begitu harta karun ras mereka muncul, mereka akan bergerak. Semuanya terkendali untuk saat ini. Saat mereka menyerang, haruskah kita menghabisi mereka semua, atau haruskah kita memberi mereka pelajaran dan membiarkan mereka pergi?”

“Itu keputusanmu,” kata Hong Yuye. “Apa lagi?”

“Orang-orang dari Sekte Suci Surgawi sangat aktif akhir-akhir ini. Sepertinya mereka mengincar Jiang Hao. Mereka percaya bahwa dia mengetahui tentang harta rahasia di tambang. Mereka mungkin masih memiliki mata-mata di sini. Kami sedang menyelidikinya. Kami juga telah mengamati Azure Mountain. Mereka sepertinya sudah menyerah pada Bunga Dao Wangi Surgawi.”

Baizhi tidak menanyakan apa pun padanya tentang berurusan dengan Sekte Suci Surgawi. Itu adalah tanggung jawabnya. Selama sekte tersebut tidak terpengaruh, semuanya akan baik-baik saja.

Sayangnya, mereka tidak berbohong. Baizhi curiga mereka mengetahui masalah di Sarang Setan dan berusaha menyabotase segalanya. “Apa pendapatmu tentang Sekte Suci Surgawi?” Hong Yuye bertanya.

“Mereka sangat paranoid dan fanatik,” kata Baizhi.

“Bagaimana jika mereka merencanakan ini untuk menipumu? Mungkin mereka ingin perhatian Anda teralihkan dengan hal ini sehingga mereka dapat mengambil tindakan yang lebih besar.”

Baizhi berkeringat dingin. Apa yang mungkin mereka lakukan?

“Mari kita bicarakan hal lain.” Hong Yuye tidak ingin membahasnya lebih lanjut.

“Bunga Dao Wangi Surgawi tumbuh dengan baik. Jiang Hao absen selama tiga bulan tahun lalu… Sulit untuk menentukan keberadaannya. Meskipun sulit untuk memastikan apakah dia pengkhianat, jelas dia menyembunyikan beberapa rahasia. Ketika dia kembali dari perjalanannya, dia membawa seorang murid bernama Chu Chuan bersamanya. Saya mencoba mengamati anak ini untuk mencari tahu keberadaan Jiang Hao selama tiga bulan,” kata Baizhi.

“Saya menemukan bahwa dia adalah tuan muda yang jatuh dan terkait dengan Yang Cerah

Murid baru Sekte Bulan. Tidak mungkin untuk menentukan lokasi tepatnya. Setelah itu, saya meminta orang menyelidiki Sekte Bulan Terang. Saya menemukan jejak mereka di beberapa kota. Saya tidak dapat menemukan banyak, tetapi saya menemukan sesuatu tentang seseorang bernama Jiang Hao Tian.”

“Jiang Haotian?” Hong Yuye bertanya. “Apakah dia punya hubungan keluarga dengan Jiang Hao?”

“Itu mungkin saja,” kata Baizhi. “Orang itu dan orang-orang dari Sekte Bulan Terang tinggal di penginapan yang sama. Sekte Bulan Cerah mengambil murid baru mereka, tapi Chu Chuan tidak mengikuti mereka. Jiang Hao Tian pasti telah mengambil seseorang yang seumuran.”

“Lanjutkan,” kata Hong Yuye.

“Awalnya, saya mengira Jiang Hao Tian mungkin adalah Jiang Hao. Namun, sepertinya hal itu tidak mungkin terjadi,” kata Baizhi. “Mereka berbeda dalam penampilan dan temperamen. Jiang Hao tampak sangat arogan dan ceroboh, hampir seperti orang gila. Saya curiga dia pasti seseorang yang berhubungan dengan Jiang Hao. Namun saya mengetahui bahwa keluarga Jiang Hao pindah beberapa tahun yang lalu. Saya tidak menemukan apa pun tentang mereka di kota-kota sekitarnya. Dia mungkin tidak memiliki saudara yang masih hidup. Orang ini tampak sangat misterius. Saya tidak tahu apa rencana orang itu.”

Baizhi sempat curiga keduanya adalah orang yang sama. Namun, keduanya sangat berbeda. Selain itu, Jiang Hao masih muda. Dia berusia awal dua puluhan. Tidak peduli seberapa kuatnya dia, dia tidak bisa mencapai level seperti itu.

“Ada yang lain?” Hong Yuye bertanya dengan acuh tak acuh.

“Ada juga gadis kecil lain yang direkrut Jiang Hao beberapa waktu lalu,” kata Baizhi. “Gadis itu menerima banyak perhatian dari Jiang Hao. Gadis kecil itu tidak biasa. Meskipun dia baru berada di Alam Penyempurnaan Darah Kehidupan, tidak ada yang bisa menandinginya. Setelah hanya beberapa bulan berkultivasi, dia sudah berada pada tahap kedua dari Alam Penyempurnaan Darah Kehidupan. Dia luar biasa. Bukan itu saja… dia juga memiliki nafsu makan yang luar biasa besar. Saya menduga dia memiliki fisik khusus atau memiliki latar belakang khusus.”

“Sudahkah kamu menyelidikinya?” Hong Yuye bertanya.

“Saya memiliki. Ku Wu Chang pasti sudah menyelidikinya juga. Gadis kecil ini dijemput oleh pasangan lansia dari sungai. Mereka mengadopsinya. Hanya itu yang saya tahu untuk saat ini. Jika tidak ada hal tak terduga yang terjadi, Ku Wu Chang akan menerimanya sebagai murid sejati begitu dia mendirikan yayasannya.”

“Jika latar belakangnya tidak terlalu luar biasa, maka tidak perlu mempedulikannya,” kata Hong Yuye.

Baizhi mengangguk. “Berdasarkan penyelidikan ini, kami dapat berspekulasi bahwa orang yang terkait dengan Jiang Hao mungkin berada di dekat sekte tersebut, atau bahkan di dalam sekte tersebut. Mengingat keberadaannya sulit dilacak ketika dia keluar dari sekte, orang itu mungkin membantunya. Namun, semua ini hanyalah spekulasi.”

“Lanjutkan penyelidikannya,” perintah Hong Yuye.

Baizhi mengangguk.

“Bagaimana dengan pengkhianat lain selain Jiang Hao?” Hong Yuye memandang Baizhi.

Baizhi panik. “Ada beberapa kemajuan. Mungkin ada beberapa pengkhianat di antara para tetua.”

“Temukan mereka,” kata Hong Yuye dingin. “Dan lihat dengan siapa Azure Mountain bergaul. ”

“Dipahami.”

Hong Yuye mengeluarkan kotak transparan dengan cincin di dalamnya. “Di Sini. Upaya ini harus dibayar kembali.”

Baizhi mengambil kotak itu. Dia tidak dapat memahami niat Guru Sekte, terutama jika menyangkut Jiang Hao. Dia menginstruksikannya untuk menyelidikinya sambil memberinya hadiah.

‘Apakah Master Sekte berpikir ada yang salah dengan dirinya tetapi ingin menjadikannya sebagai pion?’

Tidak ada bukti yang memberatkan Jiang Hao, jadi dia tidak terlalu memikirkannya. Terlebih lagi, dia adalah pion untuk menarik pengkhianat lainnya.

Mereka perlu menyelesaikan masalah lain di sekte tersebut terlebih dahulu dan membuat sekte tersebut lebih kuat dalam beberapa tahun ke depan. Semakin banyak orang yang tahu tentang Bunga Dao Wangi Surgawi. Itu bisa menjadi ujian kesetiaan Jiang Hao.

Jiang Hao membuka matanya. Pertemuan itu tidak berlangsung lama, namun penuh kejutan. Dia belajar banyak dari bergabung.

Namun, mempertahankan posisinya adalah masalah yang merepotkan. Dia tidak bisa pergi, dan jika yang lain meminta kerja samanya, dia tidak bisa menolak berkali-kali. Mereka akan menganggapnya curiga atau menganggapnya tidak berharga.

Hal lain yang mengganggunya adalah metode menanam Bunga Dao Wangi Surgawi. Itu membuatnya teringat pada Xuanyuan Tai.

Xuanyuan Tai tahu bahwa dia sedang menanam bunga itu dan telah melihat nilai dari Jiang

Hao.

Tampaknya hal itu tidak penting sebelumnya, tetapi sekarang, Jiang Hao menyadari sesuatu. Tidak banyak orang yang tahu cara menanam Bunga Dao Wangi Surgawi, namun dia berhasil menanamnya. Bahkan Penatua Baizhi kadang-kadang mengiriminya hadiah yang membuatnya sadar bahwa dia melakukan pekerjaan yang baik dalam membesarkan bunga itu.

‘Lagi pula, aku berharga bagi Sekte Catatan Surgawi.’

Jiang Hao merasa lega saat menyadarinya, tapi dia belum yakin akan hal itu. Dia tidak berani bertanya kepada Penatua Baizhi tentang hal itu, karena dia takut akan kemarahannya.

‘Mungkin aku bisa mencoba bertanya pada Hong Yuye kapan aku bertemu dengannya lagi nanti…’

Tiba-tiba, Jiang Hao menyadari bahwa Hong Yuye mungkin juga tidak mengetahuinya. Jiang Hao membeku di tempatnya berdiri.

‘Mengapa Penatua Baizhi mendekati saya? Apakah kebetulan dia memintaku menanam bunga itu di saat yang sama ketika para pengkhianat itu muncul?’

Pada saat itu, dia mengalami konflik dengan para pengkhianat, dan sekte tersebut mulai menindak mereka. Dia telah menerima benih dari Penatua Baizhi dan berhasil membuat bunganya tumbuh. Dia sudah lama curiga bahwa dia memberinya benih sehingga dia bisa memancing para pengkhianat.

Jiang Hao memutuskan untuk menjadi lebih kuat, apa pun alasannya. Dia membuka manual tanpa nama dan mempelajarinya.

Keesokan paginya, dia keluar dari kabin dan menemukan Ye Ji.

“Saudara Muda Jiang, apakah kamu sudah mengambil keputusan?” Ye Ji bertanya.

“Ya. Aku akan mengikutimu, Kakak Senior Ye Ji.”.

“Bagus.” Ye Ji berjalan menuju Jiang Hao sambil tersenyum. “Saya menantikan untuk melihat Anda beraksi, Saudara Muda Jiang. Saya yakin ini akan sangat mengesankan..”