Bab 180: Pertemuan Pertama

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Sudah waktunya. Jiang Hao tidak ragu-ragu. Dia memproyeksikan pikirannya ke dalam loh batu.

Dia menjelajahi bagian dalamnya dengan kesadarannya.


Jika terjadi sesuatu, dia dapat segera menarik kembali pikirannya. Segera, area publik muncul di hadapannya.

Ini berbeda dari yang terakhir kali.

Kali ini, cahaya bintang tak terbatas mengalir di bawah kakinya seperti sungai yang cemerlang, dengan matahari dan bulan berputar mengelilingi bola langit. Itu spektakuler.

Jiang Hao berdiri di atas sebuah bintang. Sulit untuk bergerak.

Dia berbelok ke kanan dan melihat wanita sebelumnya. Liu dan Xing berdiri di sebelah kanan Gui.

‘Hanya empat orang seperti sebelumnya…’

Keempatnya tidak berada dalam satu garis lurus. Xing di depan, diikuti oleh Gui, dan Liu di belakang.

Jiang Hao mendongak dan melihat seorang pria duduk jauh di atas. Dia tahu itu adalah Dan

Vilan

“Senior Dan Yuan…” Tiga orang lainnya mengatupkan tangan untuk memberi hormat.

Jiang Hao mengikutinya. Dia tidak ingin memprovokasi mereka. Dia telah membuat musuh dimana-mana. Dia tidak akan mempertaruhkan nyawanya untuk operasi penyamaran ini.

Jiang Hao hanya perlu bersabar. Jika dia bertindak mencurigakan, itu tidak hanya berbahaya tetapi dia juga akan diusir dari sini.

“Sudah lama. Sepertinya yang lain sedang sibuk,” kata Dan Yuan. Suaranya lembut. Dia memandang Jiang Hao. “Sobat, apakah kamu pendatang baru?”

“Ya. Saya baru saja mulai,” kata Jiang Hao jujur.

“Kita semua berteman di sini, Jing. Asalmu dari mana?”

“Saya baru saja tiba di Prefektur Awan Tersembunyi. Saya akan berada di sini sebentar,” kata Jiang Hao.

“Prefektur Awan Tersembunyi? Itu dekat dengan posisi saya saat ini,” kata Gui. “Saya berada di Prefektur Surgawi Selatan.”

“Saya sedang berada di laut akhir-akhir ini,” kata Liu sambil tersenyum.

“Saya berada di wilayah timur di Prefektur Langit Surgawi,” kata Xing.

Jiang Hao terkejut. Semua orang menyatakan lokasi mereka tanpa ragu-ragu. Jadi, sebelumnya mereka benar. Sudah menjadi aturan bagi seseorang untuk menyebutkan lokasinya.

“Prefektur Awan Tersembunyi… Ada yang ingin kutanyakan padamu,” kata Dan Yuan sambil tersenyum.

Jiang Hao mengangguk. Karena dia adalah agen yang menyamar, dia harus ikut bermain. Jika dia tidak bisa membantu mereka, dia tidak ada gunanya. Dia perlu ikut bermain. “Apakah ada di antara kalian yang ragu tentang kultivasi?” Dan Yuan memandang mereka berempat.

“Senior, saya ingin bertanya apakah seseorang yang bukan dari Sekte Seribu Besar Dewa masih bisa mengembangkan teknik Spiritual Seribu Besar,” kata Gui.

“Teknik Seribu Spiritual Hebat?” Dan Yuan tersenyum. “Apakah ini demi Seribu Besar Avatar Ilahi? Jika iya, saya tidak menyarankan untuk membudidayakannya. Jika tidak, maka tidak ada masalah.”

“Mengapa kita tidak bisa mengolahnya?” tanya Gui bingung.

“Karena Avatar Seribu Besar Ilahi memiliki kelemahan fatal yang hanya dapat dikompensasi dengan mempraktikkan teknik budidaya di Sekte Seribu Besar Dewa. Orang lain yang mempelajarinya akan mati. Tidak apa-apa mempelajarinya sebagai teknik spiritual biasa, tetapi Anda tidak terlalu membutuhkannya.”

“Jadi begitu.” Gui mengangguk.

Liu dan Xing juga menanyakan pertanyaan mereka sendiri. Mereka juga menanyakan berbagai teknik.

Namun informasinya terlalu terbatas. Jiang Hao tidak dapat memahami banyak hal tentang orang-orang hanya dari beberapa pertanyaan.

Dia hanya tahu sedikit tentang Gui. Dia berada di Prefektur Surgawi Selatan dan saat ini sedang mengejar seekor ular piton yang mengambil barang-barangnya.

Dan Yuan menjawab pertanyaan mereka satu per satu. Pandangannya beralih ke Jiang Hao. Yang lain juga memandangnya.

“Karena kita semua berkumpul di sini, pasti takdir yang mempertemukan kita. Jangan khawatir, teman muda. Anda tidak perlu membayar apa pun untuk jawaban yang Anda cari,” kata Dan Yuan.

Jiang Hao memikirkannya sejenak. Dia tidak tahu apa yang harus dia tanyakan. Tidak ada masalah dengan budidayanya. Dia tidak mau bertanya tentang teknik. Apa lagi yang perlu ditanyakan?

Namun, jika dia tidak menanyakan sesuatu, dia akan menjadi orang yang aneh. Itu akan membuat orang lain enggan berbicara dengannya.

“Di mana saya bisa menemukan Pil Dewa Salju?” Dia bertanya.

Dia berpikir mungkin dia bisa bertanya tentang jimat dan pesona, tapi dia tidak bisa mengumpulkan keberanian. Mantra biasanya dipraktikkan oleh perapal mantra wanita, jadi dia merasa minder.

Dia tidak bisa bertanya tentang Tujuh Bentuk Pedang Surgawi, atau tentang teknik Cahaya dan Debu. Dia tidak ingin membeberkan terlalu banyak informasi.

“Pil Dewa Salju?” Dan Yuan cukup terkejut. “Yah… itu tidak ada hubungannya dengan kultivasi, tapi karena kamu baru di sini, aku akan menjawab pertanyaanmu. Pil Dewa Salju sangat langka. Di antara delapan belas sekte, hanya sekte kuat yang memilikinya. Sekte Abadi Matahari Terbenam memilikinya. Saya pikir Clear Sky School dan Bright Moon Sect juga memilikinya. Clear Sky School bahkan dikabarkan mempunyai formula untuk membuatnya, namun sulit untuk diproduksi karena sangat sulit mencari bahannya. Waktu terbaik untuk meminum pil adalah sebelum maju ke Alam Roh Primordial. Ada kemungkinan itu bisa memberi Anda kemampuan ilahi saat Anda maju. Dengan itu, kecepatan kemajuan akan cepat. Manfaatnya sangat banyak.”

“Kalau untuk mendapatkannya sebenarnya bisa didapatkan secara langsung. Anda harus menemukan seorang anak dengan bakat luar biasa dan mengirim mereka ke Clear Sky School. Mereka jelas akan mengambil murid seperti itu di bawah sayap mereka.”

Jiang Hao terkejut. Dia telah meminum pil itu sebelum maju ke Alam Roh Primordial, dan itu memberinya kemampuan ilahi!

Dia tidak tahu apakah Hong Yuye memang bermaksud demikian. Kemungkinan besar dia telah merencanakan semuanya.

“Terima kasih telah memberi saya informasinya, Senior,” kata Jiang Hao.

Sekarang, dia memiliki pemahaman yang lebih baik tentang Pil Dewa Salju. Tidak disangka Sunset Immortal Sect memilikinya.

“Senior, apakah kamu punya misi?” tanya Gui.

“Saya punya satu,” kata Dan Yuan. “Aku ingin kamu membantuku menemukan sesuatu.” “Apa itu?” Xing bertanya.

“Bunga Dao Wangi Surgawi,” kata Dan Yuan dengan tenang. “Saya hanya butuh informasi tentang itu. Apa pun yang dapat Anda temukan. Itu penampilan, keharuman, siklus mekar, dll. Anda dapat menukar informasi itu dengan bantuan saya.” “Sekedar informasi?” Jiang Hao bertanya.

“Bunga Dao Wangi Surgawi? Ini pertama kalinya saya mendengarnya,” kata Gui.

“Itu adalah benda suci yang dikatakan telah jatuh di awal mula langit dan bumi. Hanya itu yang saya tahu untuk saat ini,” kata Xing.

“Informasinya cukup, tapi akan lebih baik jika Anda bisa menemukan lokasinya,” kata Dan Yuan.

Jiang Hao mengangguk. Jelas sekali, dia tidak akan memberi tahu mereka bahwa dia memiliki bunga itu di halaman rumahnya.

Namun, hal itu menegaskan sesuatu. Dan Yuan tidak berada di wilayah selatan. Kalau tidak, dia pasti sudah tahu bahwa bunga itu ada di Sekte Catatan Surgawi

Sekte Suci Surgawi, Sekte Blackeaven, dan Gunung Azure semuanya tahu bahwa bunga itu ada di halaman rumahnya. Mereka telah mengirimkan banyak mata-mata.

Sekte Abadi Matahari Terbenam mungkin tidak menyadarinya. ‘Haruskah aku mengungkapkan sedikit tentang bunga itu?’ pikir Jiang Hao..